Featured, Opinion

Nyogok Demi Masa Depan, “Kepintaran” Terbesar Pemuda Indonesia

Ada suatu kejadian waktu SMA yang rasanya masih bikin gue gak habis pikir sampai sekarang. Ceritanya, di SMA gue dulu, masuk ikatan dinas itu jauh lebih keren dari keterima di universitas apapun.

Jadilah teman-teman gue banyak yang berlomba-lomba masuk IPDN, STAN, AKPOL, you name it, sekolah-sekolah yang memang menjanjikan lulusannya langsung keterima jadi PNS atau dengan kata lain kerja di pemerintahan. Maklum, di sekolah gue dulu, kebanyakan orangtua muridnya masih percaya bahwa “kepastian dapat pekerjaan” sebagai ukuran kesuksesan.

Nah, anehnya, gue banyak dengar cerita dari teman-teman gue yang gagal lolos tes salah satu institusi tersebut. Gue ingat, kira-kira salah satu teman gue bilang begini:

“Duh, gue gak lolos nih. Kalau si A sih enak, ada koneksi dia, banyak duit juga.”

Lalu gue yang polos pun bertanya, “Lah emang bisa nyogok?”

Baca juga: Sistem Pendidikan Indonesia Yang Menyesatkan

Image credit: oregonlive.com

Teman gue menjawab, “Ya, bisa. Cuma gue gak kenal siapa-siapa. Padahal nyokap udah bilang, siapin aja duit berapa kan sebanding nanti sama gaji pas udah kerja. Tapi gue gak mau, jadi nyesel deh.”

Jujur, gue sangat bingung sama cerita teman gue itu. Dia akan kuliah dan memperoleh gelar di suatu institusi yang otomatis mengangkat dia jadi pejabat pemerintahan pas lulus, tapi bahkan tahap seleksi di sekolah buat jadi pejabat aja banyak korupsi dan nepotismenya?

Anak muda suka koar-koar tentang pemberantasan korupsi, tapi bahkan gak banyak yang bahwa banyak anak muda yang korupsi (dan bahkan didukung orangtua, kayak temen gue itu) hanya demi suatu job security. Ya elah, rezeki udah diatur, bro! Masa main kotor cuma supaya masa depan cerah? So close-minded.

Baca juga: Komunitas Jendela, Majukan Pendidikan Dengan Budaya Membaca

Sejak saat itupun gue merasa semakin skeptis dengan negara ini. Oke, terserah deh korupsi mau terjadi dimana-mana. Tapi, di saat-saat gue inget cerita temen gue itu lagi, gue tetap gak habis pikir, masa anak-anak muda yang mau disekolahin jadi pejabat udah diajarin korupsi dari awal? Kayaknya orang-orang yang ngurus seleksinya benar-benar gak punya hati.

Memang, akhir-akhir ini optimisme gue mulai kembali, karena melihat masyarakat banyak yang aktif bikin gerakan, the power of grassroot movement. Terus dari pemerintahan sendiri mulai muncul tokoh-tokoh yang berani melakukan revolusi birokrasi.

Sekarang, gak usah capek-capek deh nyalahin orang-orang yang nerima sogokan itu. Dari kita aja dulu, anak-anak muda, udah bener belum pola pikirnya? Kalau untuk bikin masa depan secure aja, sampai harus nyogok, lo gak sepede itukah dengan diri lo? Jabatan bisa diusahakan dan uang bisa dicari, tapi sogokan yang lo bayarkan untuk masa depan lo itu, bakal jadi kekotoran yang sifatnya eksponensial sampai nanti. Nah lho?

Baca juga: Hal Yang Harus Diberantas, Minimnya Moralitas

Header image credit: texastaxtalk.com