Insight

Bisnis Modal Ngutang, Ngga Jaman!

Hari gini, apa-apa butuh duit. Pipis di toilet umum bayar. Parkir nggak ada lima menit, bayar juga. Apalagi bikin usaha. Kita mikirnya kudu punya modal gede. Belum lagi dana tambahan kalo awal-awalnya rugi. Siap-siap deh ngutang sana sini. 

Tapiiiii, sebenernya itu tergantung mindset kita sih. Kalau mau, kita juga bisa bikin usaha dengan modal seminim mungkin, ngga perlu ngutang sana sini.

Sebelumnya kita udah ngomongin perusahaan di Jogja yang namanya Jtoku (Jogja Tokusatsu). Tokusatsu dalam bahasa Jepang berarti special effect. Mereka memang punya visi misi untuk mengangkat imajinasi dengan memproduksi kostum dan film superhero. Wih, kebayang dong modal yang diperluin?

Jangan salah, biarpun kita ngira modalnya harus gede (yah, namanya bikin special effect gitu), tapi ternyata mereka udah memberlakukan prinsip ekonomi: pengorbanan seminimal mungkin untuk mendapatkan hasil semaksimal mungkin.

Jtoku ini berkarya lewat film-film indie mereka. Seperti Amar (Ksatria Ayam Bakar) yang bisa lo tonton di YouTube. Properti dan kostum tentunya harus ada untuk bikin film-film sci-fi begini. Nggak kebayang berapa banyak uang yang mereka keluarkan. Bikin video klip yang gitu-gitu doang aja zaman sekarang ngabisin puluhan juta! Lebih-lebih film sci-fi yang di Indonesia aja masih jarang banget.

 

Our Heroes, Our Indonesia, Our Pride: salah satu karya Jtoku Indonesia

Tapi nyatanya, Jtoku bisa-bisa aja tuh! Mereka udah sadar banget kalo bikin film tetap butuh biaya. Tapi mereka juga paham biaya operasional bisa ditekan. Makanya mereka membagi usahanya menjadi tiga: Jtoku film, Jtoku studio, dan Jtoku costume. Jtoku film buat syuting, Jtoku studio untuk pra dan pasca produksi, dan Jtoku costume untuk properti.

Creative Director Jtoku, Nawa Rie Eda, juga dulu kuliah DKV di Institut Seni Indonesia (ISI). Selama kuliah, dia ngabisin banyak kertas, dan Nawa ngerasa nyesek banget kenapa mesti bikin sampah segitunya. Makanya, ketika dia punya perusahaan, dia bikin seisi perusahaan menghargai kertas bekas. Kantor Jtoku itu pake potongan brosur buat nota, atau bekas botol jadi tempat pena. Barang-barang disana mereka bikin sendiri, kecuali barang-barang elektronik.

Nah, tapi ternyata pas produksi pun tetap banyak limbah. Akhirnya mereka coba manfaatin kembali limbah-limbah itu. Eh, ternyata bisa sebagus barang baru. Kayak dasar botol bekas bisa disulap jadi dada Iron Man. Jadilah Jtoku berkomitmen nggak mau buang barang apapun, kecuali udah bener-bener nggak berguna.

Mulai deh Jtoku produksi wardrobe dari barang bekas. Bener-bener barang bekas. Sampe mereka pernah narik kasur ngambang di sungai. Bukan buat ditidurin lagi, tapi diambil busanya buat bikin monster. Akhirnya, pembuatan wardrobe ini nggak mengeluarkan biaya! Keren abis.

Itu soal properti. Nah gimana soal sumber daya manusia? Bayar kru ngga murah dong? Eits, sekali lagi mereka bisa selangkah di depan. Mereka memberdayakan mahasiswa Jogja yang bisa multimedia. Itu sebenernya ada banyak banget, dan mostly mereka malah nggak kuliah di jurusan itu. Wajar dong, begitu dikasih pelatihan dan diajak ikut project bakal seneng banget. Mahasiswa-mahasiswa itu dapet pengalaman kerja dan magang, Jtoku nggak perlu beli komputer atau bayar jasa. Win-win solution!

Bandingin sama PH-PH lain yang super boros. Bikin video alakadarnya aja kita disuruh bayar mahal. Inilah yang jadi keistimewaan Jtoku. Ada pembeli kostum juga yang malah tertarik karena penggunaan bahan bekas ini. Ibaratnya, itu nambahin poin buat campaign mereka. Reduce, reuse, recycle. Pembeli yang pro sama go green pasti makin pengen beli.

Kalo mereka punya karyawan yang bisa mengolah limbah jadi barang seni, karyawan itu juga dapet reward. Jtoku akan bantu mewujudkan ide-ide gila karyawannya itu. Biar mereka makin semangat berkarya. Udah minim biaya, karyawan gembira, usaha juga pasti tambah jaya.

Sampe sekarang, kiprah Jtoku emang makin luar biasa. Kostum-kostum mereka harganya ada yang puluhan juta. Film-film buatan Jtoku juga wara-wiri di YouTube. Padahal mereka nggak kayak PH lain yang padat modal lho.

Jadi, kalo lo mau mulai usaha, jangan pikirin berapa banyak modal yang lo punya. Tapi pikirin gimana lo hemat, dan memakai dana yang sedikit itu dengan cermat.

Image header credit: forbes.com