Opinion

Masih Berpikir Kalo Pinter Matematika itu Cerdas?

Kalo pinter matematika saya dibilang pinter, tapi kalo pinter gambar saya dibilang pinter gambar doang? Diskriminasi macam apa ini?

Dari SD sampe SMP dulu, matematika adalah pelajaran favorit saya. Gara-gara pinter matematika, saya selalu dicap sebagai anak pinter. Gara-gara pinter matematika juga, temen-temen pada suka sama saya karena mereka bisa nyontek tiap ada PR.

Tapi di sisi lain, saya juga suka gambar. Dulu waktu dapet juara melukis pas SD, semua orang pada muji kalo saya pinter gambar. Lah? Kalo pinter matematika saya dibilang pinter, tapi kalo pinter gambar saya dibilang pinter gambar doang? Diskriminasi macam apa ini?

Seakan-akan ada korelasi antara matematika sama kecerdasan otak secara keseluruhan. Sedangkan kalo pinter gambar, ya kita pinternya cuma gambar doang. Inilah stigma hasil dari sistem pendidikan kita selama ini. 

Banyak orang menganggap matematika itu dewa dari semua ilmu. Padahal tiap orang kan punya bakat masing-masing. Nggak berarti kita bodoh cuma gara-gara kita nggak jago matematika kan?

Baca juga: Renungan di Hari Pendidikan Nasional: Siapkah Kita Berubah?

***

Image credit: lipsus.kompas.com

Di sistem pendidikan kita sekarang ini, kreativitas dikesampingkan dan nilailah yang jadi tolak ukur kepintaran seseorang. Maka dari itu, nggak jarang saya liat temen-temen di kampus yang fokusnya cuma ke nilai yang mereka dapet. Giliran dapet nilai jelek, dosenlah yang kena apes disalah-salahin. Bahkan temen yang nggak ngasih contekan pun ikut disalahin. Sistem pendidikan sekarang jugalah yang mengajarkan kita kalo gagal itu memalukan. Daripada gagal di ujian, kita lebih memilih buat nyontek.

Dulu bahkan saya berpikir kalo tujuan sekolah adalah bentuk tanggung jawab anak terhadap orang tua yang telah membiayai pendidikannya. Prosesnya gini: 

Belajar – dapet nilai bagus dan dapet ranking – orang tua seneng – kelar

Baca juga: Q&A: Bukik, Pendidikan Bukan Alat Pelumas Obsesi Orangtua

Tapi begitu saya sering denger orang tua memamerkan ranking saya sama temen-temennya, saya kok malah jadi risih. Kenapa sih tiap anak di-judge berdasarkan ranking mereka? Kenapa sih semua orang berorientasi ke hasil akhirnya aja? Bukan proses?

Kalo kita lihat prosesnya, kita pasti bakal tau apa yang sebenernya salah. Mungkin selama ini kita belajar dengan metode yang kurang cocok, or simply because it isn’t our ‘thing’? Because you know, nggak semua orang jago matematika kan? Mulai sekarang, coba deh fokus ke proses belajarnya. Karena dengan begitu, nilai juga bakal berbanding lurus kok sama proses belajar kita. 

***

Langit itu tinggi, ia diam. 

Yes, I used to go to school only to prove something. Tapi saya sadar. Ngapain kita capek-capek belajar cuma buat ngebuktiin ke orang lain kalo kita pinter? Cukuplah kita sendiri yang merasa kalo kita nggak bodoh. Kalian nggak perlu konfirmasi dari orang lain kok. Karena pada akhirnya, orang lain juga nggak peduli seberapa pinter kita kalo kita nggak bermanfaat buat mereka. 

Seperti kata nabi saya bilang, sebaik-baik manusia adalah orang yang paling bermanfaat bagi orang lain. Maka dari itu percuma aja nilai bagus, tapi kontribusinya nol. 

Karena esensi pendidikan yang sebenarnya bukan sekadar buat nyari nilai atau pengakuan kalo kita pinter. Nilai pada akhirnya cuma buat bukti dan tolak ukur seberapa patuh kita ngikutin sistem pendidikan. Penerapan ilmu yang sesungguhnya justru dimulai ketika kita keluar sekolah dan berhadapan langsung dengan kehidupan nyata. (:

Baca juga: Q&A: Ibu Guru Kembar, Berbagi Cinta Lewat Pendidikan


Rizki Dwi Kelumutu (@kelimuttu) adalah seorang technology and creative enthusiast, saat ini berkuliah di Udinus Semarang jurusan Teknologi Informasi.


Header image credit: wired.co.uk