Opinion

Overheard Lebaran: Yang Ngeselin, Yang Juga Ngangenin

Alhamdulillah, gak jadi mudik, lho?

Pemerintah Indonesia ngeluarin aturan kalo per tanggal 24 April ini, semua penerbangan komersil akan ditiadakan sampai dengan tanggal 1 Juni untuk menghindari penyebaran virus Covid-19 di berbagai daerah. 

Kalo dibilang sebel, pasti sih sebel (banget), apalagi buat sebagian besar orang, gak bisa mudik artinya gak bisa ketemu sama keluarga, dan yang paling ngenes adalah gak bisa  merayakan Hari Raya Idul Fitri bersama orang-orang terdekat.

Tapi kalo dipikir-pikir, kita pun kadang sebel dengan yang namanya momen “Hari Raya Idul Fitri”

Kenapa?

Di hari raya, pas lagi kumpul keluarga, yang kita bahkan gak tau kalo mereka adalah keluarga kita, pasti kita ketemu orang-orang nyinyir bin julid. Narasi pertanyaannya selalu sama, biasanya dimulai dari kata “kapan?” atau  “dimana” dan kalimat selanjutnya adalah tergantung dengan kondisi kita sekarang.

  • Dek, kamu lulus di kampus mana?” (buat anak kelas 3 yang baru lulus) ini rasanya nyesek banget asli, pas belum lulus dimana-mana, tapi udah ditanya-tanyain kayak gini. Apalagi kalo ada embel-embel, “kok bisa gak lulus” YA SAYA JUGA GAK TAU KENAPA GAK LULUS! EMANG YANG IKUT TES ITU SAYA DOANG?
  • “Masih sendiri aja di lebaran tahun ini, gak niat cari pasangan?” (buat orang dewasa yang umurnya udah diatas 27 tahun tapi masih single) ya pemang kalo single, kesannya kayak desperate banget! trus emang masalah jodoh tuh bisa ya kita ngaturnya, mau sama ini, terus ketemunya di umur berapa.
  • “Eh perasaan Tante, kamu kok gak lulus-lulus ya? udah semester tua bukannya?” (buat anak semester akhir yang lagi nyusun skripsi) bisa berhenti gak sih nanya-nanya kapan lulus, Tante gak tau gimana dosen pembimbing skripsi saya kan? Betapa susahnya beliau ditemuin, belum lagi informan saya yang juga suka ilang-ilangan pas mau diwawancarai.
  • “Kamu udah lulus kan ya, kok belum nyari kerja sih” (buat yang udah lulus, tapi belom dapet gawean) Maap nih, saya juga pengennya kerja dan kalo perlu gajinya udah 2 digit, tapi saya belum lulus juga nih.
  • “Jadi kapan nih kalian nikahnya? kok perasaan Om, udah 3 tahun aja kalian barengan, ati-ati lho nanti keburu disalip orang lain” (buat pasangan yang sudah pacaran lebih dari 2 tahun, tapi belum juga ngasih tau rencana pernikahan) Maap nih Om, kita juga pengennya segera sah, tapi kita masih banyak pertimbangan, bukan  masalah finansial doang, tapi masalah mental juga penting. Nanya aja, bayarin uang gedung gak mau.
  • “Eh kalian udah 4 tahun nikah kok masih belum ada momongan sih” (buat pasangan yang udah diatas 2 tahun nikah tapi belum dikasih keturunan) INI PALING MENYEBALKAN. KITA JUGA PENGEN, TAPI BELUM DIKASIH AJA, JADI STOP NANYAIN.

Nah, buat orang-orang diatas, momen gak mudik bisa jadi momen yang paling disyukuri karena gak harus punya beban buat jawab pertanyaan-pertanyaan menyebalkan kayak diatas. Hehe.

Lagian, kenapa sih suka banget nyinyirin orang? 

Herman,

Eh salah,

Heran.

 


Ditulis oleh: Ade Irma Sakina

Disunting oleh: Azwar Azhar