Insight

No Bukber, No Cry: Sebuah Hikmah Yang (Katanya) Bijak

Di bulan Ramadan tahun ini, bisa jadi kita kehilangan beberapa momen yang biasanya selalu dilakuin, tapi apa daya, kenyataannya mencegah diri dari virus jauh lebih baik, daripada bersenang-senang di atas momen, yang semoga tahun depan masih dapat dirasakan kembali. Salah satu momen yang selalu ada setiap tahun adalah “bukber” alias buka bersama, mulai dari bukber dengan teman TK sampai ke bukber lingkungan kantor. 

Tapi, ada beberapa “hikmah” di balik gak adanya momen bukber di tengah pandemik, mau tau apa aja? yuk simak!

  1. Lebih banyak waktu buat kumpul bareng keluarga 

Siapa di sini yang orang tuanya pernah, bahkan sering, nanyain kenapa kita bukber terus hampir setiap hari? Sadar atau nggak, semakin kita gede dan circle pertemanan kita meluas, bukber seolah jadi agenda wajib, dengan dalih “ajang reuni” atau “temu kangen” atau buat anak rantau selalu pake alasan klasik, “mumpung lagi sama-sama libur kuliah, makanya ketemuan”, begitu terus, sampai kadang kita lupa dengan momen di rumah bareng keluarga. 

Tapi dengan adanya pandemi ini, kita bisa lebih meluangkan waktu dengan keluarga. Kayak bantuin masak, iseng-iseng coba resep baru yang baru didapetin pas nonton live IG, dan semacemnya.

Plus sekarang banyak banget restoran yang ngasih paket promo untuk “bukber di rumah aja”, jadi kita bisa tetap menyantap menu di restoran favorit bareng keluarga di rumah. 

2. Lebih irit

Ini pastinya kerasa banget, coba deh kalo diitung-itung, selama bulan puasa, kita ngeluarin budget sampai berapa? mulai dari bukber di tempat yang biasa aja alias dengan Rp 25.000,00 kita sudah bisa dapet paket menu buka puasa plus minumnya, sampai ke tempat fancy nan instagramable yang harus bikin kita ngeluarin uang gak sedikit. Biasanya dengan alasan “gak enakan” atau “demi menjaga solidaritas”, mau gak mau, bukber harus jalan. 

Tapi, di tengah pandemi, gak ada yang namanya bukber, lumayan uangnya bisa buat ditabung, sekaligus jadi “uang jaga-jaga” buat menghadapi situasi krisis akibat pandemi yang masih belum tau kapan berakhirnya. 

Nah, karena dipaksa harus irit, kita juga harus pinter-pinter juga cari duit di saat kayak gini. Waktu yang biasanya dipake buat buka bersama, bisa dipake buat belajar masak. Siapa tau dari mulai masak terus dipromosiin, cuan dateng sendirinya ya kan?

3. Lebih fokus ibadah

Orang tua sering gak setuju anaknya ikut bukber dengan alasan kalo udah bukber, ibadah shalat Maghrib dan salat Tarawih biasanya ditinggal gitu aja, karena emang kalo lagi bukber, antrian di mushola restoran pas Maghrib, panjang bukan kepalang, dan harus antri wudhu dan mukena untuk yang perempuan. 

Bisa jadi pandemi ini jadi momen buat kita semua supaya lebih fokus lagi ibadahnya, karena gak ada alasan buat antri demi shalat, kecuali kalo rumah kalian isinya kesebelasan sepak bola, hehe Abis buka puasa, kita bisa langsung shalat Maghrib dan tadarusan, yang biasanya kalo normal harus macet-macetan di jalanan dulu pas balik dari tempat bukber.

Untuk kenyamanan beribadah juga bisa manfaatin aplikasi live-streaming kayak Umma atau media sosial lainnya. Kita jadi bisa tadarus, pengajian, bahkan belajar agama secara online.

4. Udah Gak Jadi “Wacana Club” Lagi

Sering banget kejadian di grup WhatsApp maupun Line, ajakan buat bukber, biasanya yang ngeyiyain banyak banget, tapi pas ditanya kapan dan di mana?, semua diam seolah lagi ditagihin hutang kas sama bendahara kelas. Akhirnya pertanyaan tadi hanya wacana sampe besoknya mau lebaran. Kalo alasan bukber karena “temu kangen”, harusnya sih dengan video call group selama atu atau dua jam bareng temen-temen sudah cukup menggantikan momen “temu kangen”nya ya. 

Walaupun ga bisa bukber tahun ini, tapi paling nggak, kita bisa dapet hikmahnya ya guys. Semoga semua pembaca Ziliun diberikan kelancaran untuk menjalankan ibadah di Bulan Ramadhan ya! Semangat!


Ditulis oleh: Ade Irma Sakina

Disunting oleh: Azwar Azhar