Story

Ngobrolin Startup Bareng Sarjana Kedokteran

Di #SENYAWATALKSLIVE Episode 4, Ziliun berkesempatan ngobrol bareng sama Pak Dokter, tapi kita gak ngobrol tentang kesehatan atau istilah medis, kita ngobrolin dunia startup! Yap, startup. Siapa sih emang Pak Dokternya? Nih kenalin, namanya Mas Fadli Wilihandarwo, alumni Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada. Sejak kuliah, dia udah eksis di dunia startup dengan ikut Innovative Academy di kampusnya bareng mahasiswa yang lain. 

Akhirnya, di tahun 2015, muncul platform kesehatan yang dikasih nama Pasienia.id. Kiprah Mas Fadli makin berkembang dengan bikin project Sekolah Startup, dengan momentum krisis Covid-19, project ini juga bisa jadi platform buat orang-orang yang gak hanya punya passion di startup, tapi juga punya keinginan buat nyelesaiin permasalahan akibat krisis Covid-19. 

Yuk, simak rangkuman sesi ngobrol bareng Mas Fadli di bawah ini!

Mas Fadli, gimana caranya mau bikin startup, tapi di tengah situasi yang gak mendukung (baca: krisis Covid-19)?

Ngomong-ngomong bikin startup nih, saya udah design program di Sekolah Startup yang durasinya 8 minggu, tapi yang jadi masalahnya banyak orang yang justru takut buat launching produknya sendiri, padahal itu bagus banget buat dapet feedback dari konsumen, kita mesti tahu apa sih yang kurang dari produk kita, atau apa sih yang harus kita pertahankan atau tingkatkan. Di Sekolah Startup sendiri bakal fokus banget gimana belajar, dimulai dari memilih konsumen yang tepat, sampai ke nyari alternatif solusi yang udah ada. 

Emang bener, cukup sulit di situasi sekarang buat bikin startup, tapi justru situasi kayak sekarang bisa dijadiin opportunity alias peluang, kita gak bisa fokus di permasalahannya aja. Terus nih, kita juga mesti fokus ke value yang bisa kita kasih ke masyarakat, minimal apa yang kita tawarkan udah ada di top of mind nya mereka, gitu.

Hal penting lainnya juga, kalo mau bikin solusi, jangan cari yang sama, kecuali kalo solusi itu bisa lebih baik. Mengutip dari Komika Panji Pragiwaksono, dia pernah bilang “sedikit lebih beda, lebih baik dibanding sedikit lebih baik”, jadi be different itu penting, karena kalo “lebih baik”, bakal relatif lebih gampang kompetitor buat “nyalip”. 

Contohnya nih ya, maskapai Citilink, di penerbangan mana yang awak kabinnya bacain pantun, itu kan sesuatu yang unik dan orang bakal inget. Akhirnya tertanam mindset buat naik Citilink karena pengen ngerasain momen denger pantun itu. Itu menurut saya, contoh paling nyata dari apa yang dibilang sama Panji. 

Gimana sih mas, biar bisa konsisten di startup?

“Start from why”, ini bisa jadi penggerak kalo kita nya sebagai founder mulai down atau startup nya sendiri progresnya jalan di tempat. Bayangin konsumen kita, apa yang mereka harapin dari startup yang kita dirikan, ketika kita udah “sadar”, kalo produk kita dibutuhin, itu yang bikin kita termotivasi buat tetep lanjut dengan apa yang udah kita mulai. 

Contohnya pasienia.id, yang bikin saya tetap bertahan walau nyari konsumennya cukup susah, tapi gak apa-apa, saya tetap lanjut karena saya mikirin ada pasien yang butuh pertolongan dari startup yang saya dirikan, kalo inget mereka, saya bisa membuka mata lebih lebar lagi dan bikin saya sadar, kalo saya ada peran buat hidup mereka.

Kalo untuk Sekolah Startup sendiri, apa sih harapan Mas Fadli kedepannya?

Saya pengennya bisa bring someone dari titik “nol” sampai akhirnya mereka jadi “satu”, kalau untuk mereka bisa berkembang sampe ke titik “seribu”, pasti banyak banget program yang mereka bisa ikutin, disini saya ambil bagian dari titik “nol” nya. Itu yang pengen saya terapin sebenarnya di Sekolah Startup. Terus ke depannya juga, saya harap project ini bisa jadi platform digital yang bisa bikin lebih banyak orang berdiskusi, berkolaborasi, dan belajar sesuatu yang baru.

Sekolah Startup bisa jadi  rekomendasi yang tepat banget sebagai platform buat temen-temen yang pengen menyalurkan ide dan inovasi kreatifnya di berbagai bidang. Buruan klik situsnya di sini dan giliran kamu buat jadi founder dari startup yang berguna buat banyak orang!


Ditulis oleh: Ade Irma Sakina

Disunting oleh: Azwar Azhar