Featured

Nggak Musti Kuliah IT Buat Bisa Bikin Aplikasi Bermanfaat

Developer malah kadang nggak ngerti mereka musti bikin apps apa untuk menyelesaikan masalah apa. Makanya, orang-orang dari bidang non IT muncul untuk belajar bikin apps guna menyelesaikan masalah mereka sendiri menggunakan teknologi.

Salah seorang teman saya berencana bikin restoran, sayangnya dia nggak bisa masak sama sekali. Duit buat modal sih ada, cuman berhubung nggak bisa masak ya mau gimana dong. Lalu, seorang teman lain nimpalin begini, “Apa iya kalo kamu mau bikin restoran, kamu musti bisa masak dulu?”.

Sama halnya dengan bikin aplikasi, nggak musti anak jadi anak IT dulu buat bisa bikin lhoh! Serius deh, percaya nggak percaya yang kuliah di jurusan IT itu nggak semuanya bisa bikin apps (termasuk saya! #eh). Dulu bisa sih, sekarang udah lupa. *pembelaan*. Jadi kalo kamu bukan anak IT, ya nggak perlu minder, kalo emang mau bikin apps mah belajar aja.

Beberapa waktu lalu kan Ziliun sempat menulis tentang kelas workshop Indonesia Android Academy nih, nah kayak yang dibilang sebelumnya kalo nggak musti jadi anak IT dulu buat bisa ikutan kelas ini. Kalau di Jogja ada anak kedokteran yang ikutan kelas ini karena dia mau bikin applikasi untuk pasiennya, di Semarang juga ada nih anak Biologi yang ikutan kelas ini.

Baca juga: Developer, Saatnya Berkontribusi Ciptakan Aplikasi Berdampak

IMG_4095
Image credit: dok.ziliun

Namanya Dian Wahyu Bima Kuncara, kuliah di Jurusan Pendidikan Biologi, Universitas Negeri Semarang. Waktu saya nanya, kenapa sih mau ikutan IAA ini? Padahal ini workshop coding, bikin apps yang sama sekali nggak dibahas di mata kuliah jurusannya, dia jawab begini:

“Karena saya percaya, di masa depan teknologi akan masuk ke pendidikan. Saya kuliah di pendidikan, nantinya saya akan menjadi guru kan? Ketika saya menjadi guru, saya ingin bisa memanfaatkan perkembangan teknologi di bidang pendidikan.”

“Menurut saya, guru masa depan itu harus keren karena mengajar, menilai, mendasain itu bisa menggunakan smartphone Android. Saya bahkan punya keinginan untuk  bikin VR-nya biologi untuk bidang ekologi, juga bikin apps penilaian untuk guru dengan tujuan memudahkan kinerja guru di masa depan..”

Kata Bima sih, dia nggak kesulitan ngikutin kelas ini. Cuman karena belum familiar dengan bahasa pemrograman seperti Java ya ketinggalan sedikit itu wajar, tapi lama-lama juga bisa kok.

Baca juga: Apa yang Baru dari Google Tahun Ini

Developer malah kadang nggak ngerti mereka musti bikin apps apa untuk menyelesaikan masalah apa. Ya mungkin salah satunya karena berkutat di circle yang itu-itu aja atau memang kurang peka, sampe-sampe nggak mau kolaborasi dengan bidang lain untuk bikin apps yang solutif dan bermanfaat.

Saya nggak nyalahin developer sih, tapi kalo anak Biologi aja mau belajar bikin apps, masa’ yang anak IT bisanya main game doang? Nggak seru ah!

Btw, cerita ini bukan fiktif belaka lho, kalo nggak percaya makanya cobain ikutan Indonesia Android Academy. Masih ada beberapa batch terisisa di bulan ini!

Baca juga: Design Sprint: Desain Produk dalam Lima Hari

Image header credit: google.com/mobile