Featured

Berkarir dalam Permainan

Siapa disini yang demen banget main game? Mungkin lu pengen berkarir di dunia gaming, tapi lo bingung gimana caranya. Jangan putus asa dulu, gue pengen cerita sedikit pengalaman orang-orang keren yang bisa menghilangkan kemumetan lo. Kita bakal ngebahas apa aja sih jalur karir di dunia gaming

Semua yang bakal gue ceritain ke lo ini gue dapetin dari acara Senyawa+ tanggal 3 November kemaren. Gue nonton panel yang isinya ada Kaesang Pangarep, Clarissa Punipun, dan Shelly Oktivia. Yuk kita simak apa aja pengalaman mereka.

Walaupun berasal dari background yang berbeda-beda, mereka udah hobi main video game dari kecil. Sekarang, pas banget nih lagi hype gaming, mereka bisa dapetin keuntungan dari hobi mereka. Shelly misalnya, berawal dari modeling, hijrah jadi atlet gaming profesional.

Shelly cerita kalo dari SD udah suka main game. Awalnya dia suka main game kompetitif bareng temen-temen pro. Sehingga suatu hari Shelly diajak masuk ke tim profesional mereka. Dia juga cerita kalau income e-sport itu cepet banget naiknya. 

Dulu sekitar tahun 2008 ikut turnamen hadiahnya kurang lebih setengah juta rupiah. Sekarang hadiahnya udah sampai empat miliar! Edan banget. Tapi, ini belum seberapa, The International, turnamen DoTA 2 terbesar di dunia, tahun ini pemenangnya dapet hadiah sampai Rp217 miliar! Itu edan banget banyaknya. Bayangin, pemenang Penghargaan Nobel aja  cuma dapet sekitar Rp15 miliar. 

Nah setelah dapet duit banyak gitu, walaupun di hati pengen nabung, tapi ujung-ujungnya dibelanjain semua. Ini dia nih masalahnya dengan para atlet gaming profesional. Kaesang yang juga sesama atlet melihat bahwa banyak gamer profesional yang ngabisin uangnya untuk beli gadget, sepatu, atau barang mewah lainnya. Makannya Kaesang yang udah berkecimpung di dunia bisnis ngasih saran buat para gamer profesional

Kaesang cerita kalau atlet gaming itu pendek banget masa gemilangnya dibanding atlet konvensional. Sekalinya kalah bisa langsung digantiin sama yang baru. Jadi duit hasil turnamen itu lebih baik dipakai investasi. Siapa tahu bisa jadi pengusaha muda macam mas Kaesang ini. Who knows? Mungkin aja lo berhasil bikin startup FnB spesialis gamer. 

Kalo lo masih belum tertarik jadi gamer profesional, enggak apa-apa. Kayak cerita Punipun, brand ambassador salah satu gaming brand terkemuka di dunia. Dia cerita peluang di dunia gaming itu enggak cuma jadi atlet aja, tapi lo bisa kolaborasiin apapun passion lu. Industri video game itu luas banget cakupannya. Lo jago musik, bikin soundtrack-nya, Lo jago gambar, bikin concept art-nya. Punipun yang lebih dikenal sebagai cosplayer juga bisa kolaborasi. Banyak perusahaan game jaman sekarang yang menggunakan cosplayer buat marketing campaign-nya. 

Udah banyak nih motivasi buat lo masuk ke dunia gaming. Apalagi sekarang lo udah gampang banget buat akses game-game e-sport. Dulu yang harus dimainin pakai komputer mahal, sekarang lo bisa mainin di hape. Di sisi lain yang enggak minat jadi atlet bisa juga buat menyalurkan passion lo lewat divisi lain . Gimana menarik kan industri satu ini?