Insight

The First Secret of Design is… Noticing

As human beings, we get used to “the way things are” really fast.

Sebagai manusia, kita punya keterbatasan berpikir menggunakan otak. Ibarat kalo kuota udah penuh, hal-hal yang bisa dipelajari ya cuman hal-hal yang udah biasa, ya itu-itu aja. Akhirnya, cuman ada sedikit ruang buat kita belajar hal-hal baru.

Tony Fadell, designer Apple yang juga pencetus iPod ini bilang kalo kita harus bisa melihat problem yang nggak dilihat orang lain supaya kita bisa bikin sesuatu yang hebat. Terus, kenapa lo ngerasa masih sulit melihat problem yang nggak dilihat orang lain? Soalnya lo masih terjebak dalam situasi yang dinamakan: kebiasaan.

Baca juga: Design Sprint: Desain Produk dalam Lima Hari

Kayak misalnya nih, jaman dulu pas belum ada wiper kaca mobil, sewaktu musim salju, orang harus keluar dari mobil buat bersihin kaca jendela supaya bisa berkendara dengan aman. Tapi apa yang terjadi? Penumpangnya malah kedinginan karena pintu mobil dibuka. Abis itu dengan ditemukannya wiper, kaca jendela bisa dibersihin dari dalem tanpa harus di supir keluar dari mobil dan penumpang lain kedinginan. Get the point?

Para desainer, innovator, dan juga entrepreneur nggak cuman punya PR buat melihat hal-hal sepele kayak cara orang ngebersihin kaca mobil tadi, tapi juga menemukan solusi yang memberikan kemudahan. Kebiasaan itu memang nggak buruk, tapi kalo lo bisa belajar lebih banyak diluar kebiasaan dan lebih memperhatikan hal-hal detail, ya kenapa enggak!

Baca juga: Kong Andri: Di Indonesia, Toys Designer Minim Apresiasi

Image header credit: http://thecuriouscan.com/