Insight

WFH Itu Work From Home, Bukan Watch From Home!

Rasanya Indonesia sempat masuk ke dalam nominasi negara paling santuy dalam menghadapi virus Corona, masih inget kali ya pas negara-negara lain udah riweuh dan udah nyiapin starterpack buat menghadang virus ini, justru pemerintah negara kita masih menjunjung motto, “keep calm, everything is okay”, seolah Indonesia punya “jimat anti-Corona”. Eh tapi tiba-tiba, warga +62 dibuat heboh karena ada dua pasien positif Corona di Depok.

Tapi namanya juga di Indonesia yah, justru yang booming bukannya informasi akurat, malah meme dan jokes receh ala anak Twitter atau kalo gak pesan hoax yang suka diteruskan oleh generasi boomers di grup WhatsApp. Perlahan tapi pasti, semua kena imbasnya. Mulai dari diundurnya bahkan dibatalinnya segala bentuk pertemuan atau kegiatan yang ngelibatin banyak orang, kayak konser musik, pertandingan olahraga, Car Free Day (CFD), seminar, workshop, bahkan aktivitas kerja. 

Nah yang terakhir ini yang menarik sebenarnya, bakal jadi dilema banget ketika kita gak bisa melakukan aktivitas kerja seperti biasanya, ya maksudnya pergi ke kantor, ketemu temen kerja, meeting, bikin acara, atau ngopi di kantin sambil gosipin boss yang nyebelin,  hehehehe, semua itu dilakuin supaya bisa menekan penyebaran virus Corona ini ke banyak orang, belum lagi sebelum dateng ke lokasi, ada yang naik kendaraan umum, artinya makin gede dong risiko ketularan virus Corona. 

Akhirnya berbagai instansi, mulai dari BUMN, perusahaan swasta, sampai startup, dengan segala kebijakannya masing-masing mulai nerapin sistem Work From Home (WFH), dengan tujuan  buat meminimalisir penyebaran virus Corona dengan pegawainya gak usah dateng ke kantor tapi kewajiban masing-masing tetap terpenuhi. 

Emang bisa ya kerja dari rumah?

Kayak makan buah simalakama, sistem WFH ini sebenarnya jadi dilema buat perusahaan atau pegawai itu sendiri, yang kayak udah disebutin di atas, emang sih WFH tuh diharapkan jadi upaya yang efektif biar angka kasus virus Corona gak semakin meningkat, tapi muncul pertanyaan lain, apalagi kalo bukan tentang produktivitas. Bayangin nih, sedangkan di kantor aja masih banyak pegawai yang mager, sibuk main mobile game, atau hmmm scrolling e-commerce  buat nungguin flash sale. Bener gak? Ada yang relate? Gimana kalo di rumah, yang notabene hanya me, myself, and I plus kasur buat rebahan. Belum lagi nih masalah krusial juga, kuota dan sinyal, biasanya di sistem WFH ini nerapin conference call, yang artinya wajib banget butuh kuota banyak dan sinyal yang kenceng, kalo gak, yaa waalaikumsallam, kualitas suara pasti jadi jelek banget. 

Terus WFH tuh godaannya luar biasa, godaan buat tidur siang yang awalnya pengen 10 menit, tapi malah kebablasan jadi dua jam,  godaan nonton Netflix, godaan main sama ponakan gemes, godaan baca wattpad, dan godaan-godaan impulsif lainnya. 

Tapi mau gimana pun dilema yang ada atau seberapa gede godaan yang muncul, sistem WFH ini harus tetap jalan sesuai tujuannya. Toh, di masa krisis virus Corona kayak gini, WFH bukan sesuatu yang dijadiin pilihan sejak awal, tapi memang sistem yang mau gak mau harus diterapkan buat perusahaan dan pegawainya. 

Emang gimana biar Work From Home bisa lancar?

Makanya butuh yang namanya starterpack supaya WFH ini berjalan dengan lancar, jaya, aman, dan sentosa. Hal yang penting banget buat semua pegawai, mulai dari staff sampe ke atasannya adalah  jadwal yang teratur, ya bisa dibilang rencana kegiatan mau ngapain aja selama sistem WFH ini dilaksanain, bisa banget manfaatin fitur di aplikasi Google Calendar, jadi semua orang bisa keep on track, dan sekalian buat to-do list check juga. 

Terus, harus banget yang namanya ngelakuin online meeting, yang fungsinya buat follow-up setiap progress yang dilakuin sama setiap pegawai atau team. Gak harus lama kayak di offline meeting, 15-20 menit, kalo emang efektif, kenapa enggak kan? Namanya juga WFH yang basisnya online, fungsi teknologi harus bener-bener dimanfaatin dengan baik, susah pake Google Calendar atau Skype atau Google Hangout,  group call via WhatsApp pun sah-sah aja dilakuin. 

 Serta yang namanya aplikasi buat file sharing harus banget digunain, kayak Google Drive dam Google Suites , jadi kalo butuh file apapun, tinggal klik aja dan gak saling tunggu buat siapa yang bisa ngirimin. 

Image result for google suit
Produk-produk Google Yang Bisa Kamu Maksimalin Ketika Work From Home | Sumber: 9to5google.com

Dan yang paling penting lagi adalah JANGAN SLOW RESPONSE, kalo di kantor kan enak yah, ada yang mau ditanya, tinggal melipir ke desk sebelah, atau tinggal ketok pintu atasan, selesai. Lagi musimnya WFH ini, handphone kudu standby, karena gak ada yang pernah tau kapan ada telpon atau chat dateng, mau yang urgent, atau sekadar nanya “eh ini format filenya PDF atau Word ya?” Oh ya, kayak judul di atas, mulai pilah pilih provider mana yang ngasih kuota gede, sinyal kenceng, tapi dengan harga miring, tips aja nih guys, harus jeli ke paket yang ditawarin, iya sih 30gb eh tapiiiii 20gb nya cuma bisa dipake buat akses ke serial drama Korea, inget WFH itu singkatan dari Working From Home bukan Watching From Home

Ya begitulah kondisinya sekarang, kita gak bisa prediksi kapan virus Corona bisa bener-bener musnah, khususnya di Indonesia. Itu artinya, kita juga gak tau sampe kapan WFH ini bakal dilaksanain, yang jelas kita gak boleh kalah dari virus Corona, kita harus tetap produktif dan ngelakuin apa yang sudah jadi tanggung jawab masing-masing, yaa kalo mau mengambil kesempatan dalam kesempitan sedikit-dikit juga gak apa-apalah, kayak rebahan sambil buka video Youtube Baim Wong nyukur rambut anaknya, si Tiger, atau liatin Gempi main Tiktok sama Gisel. Eits jangan sampe kebablasan yah! Sistem WFH ini mungkin masih dalam tahap trial and error dari segi efektivitasnya, tapi buat orang yang ngejalanin sistem ini yaaaa harus bener-bener berusaha dengan maksimal bikin sistem WFH ini bisa jadi efektif, oke?

Ngomong-ngomong yang kerjanya pake sistem WFH dan lagi baca artikel ini, gimana? sudah pilih provider apa yang kuotanya gede tapi bukan gede di akses ke drama Koreanya, sinyalnya kenceng tapi harganya miring? Hehe. 

Ditulis oleh: Ade Irma Sakina

Disunting oleh: Azwar Azhar