Opinion

Perusahaan Multinasional: Curi Ilmunya, Bukan Namanya

“Abis lulus mau ngapain?” “Oh, gue sih pengen banget kerja di perusahaan X. Itu keren banget perusahaannya!” “Emang kenapa harus perusahaan X sih?” “Lah, kan gajinya gede. Yang keterima juga cuma orang-orang yang bener-bener qualified. Yah, semua orang juga tau itu perusahaan paling prestisius. Masa lo ngga pengen kerja disitu sih?!”

Begitulah kira-kira obrolan anak-anak muda zaman sekarang. Terutama yang udah diambang lulus kuliah, atau baru aja lulus. Generasi penerus bangsa ini kebanyakan emang ngiler kerja di perusahaan besar dunia. Semua orang pasti ngerti kalo perusahaan multinasional itu kece. Kalo ditanya orang kerja dimana, pasti kalo jawab kerja disitu kesannya juga kece. Belum lagi kalo ketemu temen-temen sekolah atau kuliah yang ‘cuma’ kerja di perusahaan lokal. Rasanya tingkat kekerenan si karyawan perusahaan multinasional itu meningkat pesat.

Sayangnya, kerja di perusahaan kelas dunia itu belum tentu kerja sekeren yang kita kira. Bisa jadi, kita cuma jadi karyawan rendahan dengan tanggung jawab dan gaji yang kecil (untuk ukuran mereka). Jabatan dan kartu nama sih suka dibikin terkesan “wah”. Padahal di kantor juga kerjaannya fotokopi doang. Ini serius. Salah satu teman saya pernah magang di bank yang super kece di Indonesia. Tapi sehari-hari kesibukannya cuma fotokopi. Ibaratnya, kita cuma jadi skrup kecil dari mesin besar. Ziliun pernah bahas tentang ini di artikel Working at Startup: Are You In for the Money or the Values?.

Emang keren sih pas taro pengalaman kerja di CV, tapi ya, pernah kerja di perusahaan besar pun nggak jamin kita jadi lebih gampang dapet kerja lain kalau attitude dan etos kerja kita ngga bener.

Maka dari itu, perusahaan multinasional itu gimana pun juga bisa jadi tempat belajar. Beruntung, saya pun pernah ketemu seorang game developer yang berpikiran seperti itu. Si game developer ini kerja di studio game milik Eropa yang buka cabang di Indonesia. Dia sadar betul, kerja disana bukan akhir dari segalanya. Justru awal dan bekal untuk memulai perusahaan asli Indonesia nantinya.

Ternyata gini, perusahaan gede itu punya banyak hal yang bisa lo curi. Bukan nyuri duit ya, tentunya. Curi sebanyak mungkin ilmu dan budaya disana buat bikin hal besar yang sama. Ambil aja yang baik-baik. Pasti banyak kok yang bisa diambil.

Sesepele perusahaan multinasional itu tepat waktu banget. Nggak ada deh waktu buat santai-santai di kantor buat main social media. Setiap project ada batas waktunya. Begitu kelar, langsung ngerjain project selanjutnya. Nggak pake break, nggak pake bengang-bengong dulu. Semuanya udah direncanain. Jangan sampe ada waktu yang terbuang.

Si game developer ini juga ngebocorin ada divisi-divisi lain yang kayaknya belum kepikiran buat studio game lokal. Contohnya, divisi quality assurance (QA) yang bertugas buat ngetes game. Jarang ada startup lokal punya divisi kayak gini. Main dilempar aja ke pasaran. Kalo ngga laku baru stres. Padahal emang belum pernah dites.

Intinya, kalo pun kepalang basah kerja di perusahaan multinasional, anggap aja itu kayak sekolahan! Kita belajar dulu aja sama mereka. Jadi selama lo kerja disana, kita bisa tau standar yang bagus. Standar yang bisa kita pake pas bikin startup sendiri, misalnya. Kita tau juga karyawan seperti apa yang harus di-hire. Malahan, kita bisa nemuin juga alur yang tepat buat bikin produk.

Balik lagi ke contoh dari si game developer ini. Dia udah dapet alur yang bagus buat bikin game. Dia nyadar apa yang salah sama kebanyakan studio game lokal saat bikin game. Gini katanya:

“Banyak startup lokal gagal karena alurnya salah. Kalo bikin game itu bikin plan dulu. Karakternya kayak apa, ability-nya apa. Terus susun ceritanya. Kalo udah dapet, bikin levelnya. Terus bikin balance-nya. Dipikir user experience. Bikin mereka addict. Bikin dikit-dikit main game. Itu poin-poin yang harus dikerjain diawal. Sebelum coding. Sementara yang diluar langsung ada ide. Terus gambar. Langsung coding. Ada karakter jadi baru bikin cerita sama balance. Jadi yang dikerjain tengah dulu, baru awal. Hasilnya jadi cepet bosen. Ngebosenin gamenya.”

Nah, kalo kerja sambil belajar kan enak. Pastiin kita eksplor diri semaksimal mungkin disana. Jangan sampai males-malesan mentang-mentang udah kerja di perusahaan multinasional! Banyak tanya, ngerti flow dan big picture mereka. Coba bantu project orang lain, dan networking ke divisi yang beda-beda. Jangan terjebak lagi kayak zaman kuliah yang cuma mau main sama temen sejurusan.

header image credit: panoramio.com