Opinion

Orang Indonesia Punya Mental Juara dari Belakang

Orang Indonesia itu juara banget dalam dua hal. Satu, juara antre. Dua, juara tertib di jalanan. Sayangnya, dua-duanya juara dari belakang.

Baru-baru ini saya menaiki kereta antar kota. Buat yang belum tau, Kereta Api Indonesia (KAI) belakangan ini punya manajemen yang lebih baik dari sebelumnya. Jadwal kereta seringkali on time, dan masuk ke peron juga harus punya tiket. Penumpang yang mau naik kereta pun ngga bisa sembarangan main masuk aja kalo keretanya masih lama. Misalnya, kereta masih jam 11 tapi jam 8 udah pengen masuk ke peron. Itu ngga boleh, karena bakal menuh-menuhin kapasitas peron yang dijejali sama penumpang kereta yang berangkat jam 8.

Biasanya penumpang kereta baru boleh masuk sekitar setengah jam sebelum jadwal keberangkatan kereta. Nah, waktu yang cukup sebentar ini bikin kebanyakan penumpang udah ngga sabar masuk ke peron. Padahal penumpang satu kereta aja bisa ratusan orang. Belum lagi tiketnya harus dicek dengan KTP. Pada saat inilah, karakter orang Indonesia yang sesungguhnya keluar!

Langsung deh pada dorong-dorongan dan serobot sana-sini. Ngga peduli yang diserobot juga bayar tiket, ngga peduli yang didorong sebenernya emang dateng duluan. Petugas stasiun langsung beraksi supaya seluruh penumpang membuat satu barisan. Cuma tetap saja, ada orang-orang yang begitu nafsu untuk masuk duluan. Sampai si petugas stasiun hanya bisa teriak, “Mendingan ngatur bebek daripada ngatur manusia!” Iyalah, bebek aja bisa baris.

Image: ayinomoto (kompasiana.com)

Mereka ngga peduli nyusahin orang lain, yang penting aman sendiri, ngga ditinggal, duduk paling duluan. Orang lain mau gimana bodo amat deh.

Baca juga: #ziliun17: Fashion Blogger Indonesia

Lanjut soal juara yang kedua. Pasti yang kemarin mudik naik mobil berasa banget deh gara-gara semua orang mendadak jadi pembalap. Bukan cuma jago ngebut, mereka juga jadi mendadak berani ambil risiko! Motor nekat naik ke trotoar. Ngga pake helm lagi. Ngga peduli ngga punya asuransi, tetep aja ngebut kayak lupa kalo kendaraan punya rem. Celah sekecil apapun akan coba dimasuki. Selip sana, selip sini. Yang penting bisa selalu ada di depan. Segala rintangan diterjang demi cepat sampai tujuan.

Baca juga: Fakta Kepemimpinan Jokowi-Ahok di Jakarta

Sayangnya, budaya ingin terdepan ini kok ya ngga muncul dalam keinginan berprestasi dalam kehidupan, pekerjaan, dan bisnis ya? Mindset kita berubah 180 derajat ketika berhadapan sama hal-hal itu. Kita ngga ada hasrat sama sekali untuk jadi yang terdepan. Ngga peduli aja gitu. Mau di sekolah ngga dapet ranking kek, mau di kantor ngga dapet promosi kek. Determinasi yang menggelora pas ngantre atau di menantang jalanan menguap begitu saja.

Anak sekolah seneng banget bolos atau kalo gurunya ngga masuk. Bukannya merasa sayang karena kehilangan kesempatan mau dapet ilmu. Orang kerja juga begitu. Sering malas-malasan di kantor dan ngga mencapai target, serta kerja kalo ada bos aja atau abis kena omel. Pengusaha pun setali tiga uang. Paling takut kalo harus ambil risiko. Lebih senang bermain aman, tapi perusahaannya berjalan lamban.

Baca juga: Merayakan Kemiskinan

Jadi, apa yang salah? Apa yang bikin sikap dan perilaku kita begitu bertolak belakang? Jawabannya cuma satu, ada atau tidak adanya tujuan.

Saat antre atau berada di jalan, kita punya tujuan. Pengen cepet masuk peron, pengen segera nonton film atau konser. Pengen cepet sampai kantor biar ngga dimarahin bos, atau pengen cepet sampe rumah biar bisa kumpul sama keluarga dan beristirahat.

Nah, masalahnya, untuk urusan pendidikan, karir, dan kehidupan, kita cenderung ngga punya tujuan. Kita ngga tau mau jadi apa tahun depan, apalagi lima tahun ke depan. Pikiran kita cuma mau ngejalanin hari demi hari aja. Yah, ngapain ngoyo, toh orang lain juga biasa-biasa aja. Harta ngga dibawa mati. Seadanya aja udah cukup. Yang penting bisa makan hari ini, besok ya liat besok. Pendidikan anak ya liat nanti gimana, kalo cukup ya sekolah, kalo ngga ya udah.

Baca juga: Perusahaan Multinasional: Curi Ilmunya, Bukan Namanya

Makanya Indonesia selalu medioker. Ya mental manusianya pasrahan, nrimo. Panteslah ngga maju-maju. Orang ngga punya tujuan, ya ngga bakal kemana-mana. Sama kayak kalo kita naik mobil, ngga tau mau ngapain, ya bakal muter-muter aja ngga sampe-sampe.

Itu semua cuma soal mau apa ngga mau. Mau maju apa ngga mau maju. Mau sukses apa ngga mau sukses. Mau berjuang apa mau pasrah nerima nasib yang begini-begini aja.

Emang sih itu terserah masing-masing, tapi apa iya, seumur hidup cuma mau begini-begini aja abis itu cuma nyusahin orang lain?

Header image credit: gratisography.com