Story

Cuma Cewek yang Boleh Baca Artikel Ini

“Women need to shift form thinking “I’m not ready to do that” to thinking “I want to do that- and I’ll learn by doing it.” (Sheryl Sandberg, “Lean In”)

“Anak perempuan itu urusannya cuma dapur, sumur, kasur!”

Biar pun sekarang udah bukan zaman Siti Nurbaya, tetap saja stigma perempuan cuma perlu jadi ibu rumah tangga masih ada. Biar kata, cewek sekarang udah boleh sekolah tinggi-tinggi, tetap saja akhirnya harus ngurus suami. Kalo nekat jadi wanita karier malah kena cap jelek. Dianggap bukan wanita sesungguhnya. Ngga sayang anak, ngga berbakti sama suami, dan ngga tau diri.

Sementara cowok wajib banget sekolah tinggi. Kalo bisa malah sampai keluar negeri. Mereka juga harus punya sikap tegas. Bisa marah dan berwibawa lah! Biar pantes jadi pemimpin. Kalau cewek yang tegas? Wah parah, galak banget jadi cewek. Musuhin aja! Dijamin musuhnya dimana-mana.

Baca juga: Sukses Itu Dimulai dari Gagal

Begitu juga soal status. Cowok umur 30 tahun yang stay single itu wajar. Tipe cowok dewasa tuh. Ngga mau buru-buru nikah kalo belum mapan. Daripada nikah muda, tapi ngga bisa ngasih makan istri sama anak sekeluarga. Sedangkan cewek yang masih betah sendiri di kisaran umur segitu bakal dipandang aneh. Pasti kelewat milih-milih. Ngga inget umur dan ngga sadar muka pas-pasan, eh malah ngarepin pangeran. Atau kelakuannya dikira minus. Galak sih, jadi ngga ada cowok yang mau.

Tolok ukur buat cewek dan cowok memang beda banget, apalagi di Indonesia. Tanpa disadari, ‘budaya’ ini bikin cewek-cewek juga mundur teratur. Bahkan cewek yang sangat bertalenta sekali pun harus meninggalkan kariernya, dan jadi ibu rumah tangga. Kalo ada cewek yang sibuk berbisnis aja, dituduh ngga meluangkan waktu buat keluarga. Loh, kalo cowok yang sibuk kerja kok ngga ditanya juga? Memangnya mereka pasti punya waktu khusus untuk keluarga?

Baca juga: FemaleDev, Empowering Young Female Leaders in Technology

Yah, pokoknya cewek ambisius itu negatif banget. Udah urus anak aja sana. Nyapu, ngepel, nyuci. Di rumah aja ngga usah kemana-mana. Kalo udah begini, tinggal cowok deh yang kesenengan, khususnya bagi cowok ambisius ya. Saingan mereka jadi berkurang karena cuma sedikit cewek yang bertahan meniti karier (sepintar apapun cewek itu).

Stereotipe semacam ini terlanjur mengakar kuat di masyarakat. Kalo semua cewek ngga ada yang berani ngelawan arus, pastinya ngga akan ada perubahan. Kalo lo cewek, tolong kasih contoh dan buktiin ke cewek lain kalo sebenarnya cewek itu bisa.

Baca juga: Bikin Startup Bukan Buat Di-invest!

Sheryl Sandberg dan bukunya, Lean In

Makanya, buat cewek-cewek yang baca ini, ayo dong jangan takut. Ngga usah mikirin pendapat orang lain. Kalo punya mimpi dan tujuan, usaha buat wujudkan! Ada kok cewek-cewek hebat yang sukses dalam karier DAN keluarga. Contohnya, Sheryl Sandberg yang sekarang menjabat sebagai Chief Operating Officer (COO) Facebook. Dia sukses dalam pekerjaannya. Meski begitu, dia pun tetap ibu dari dua anak yang tentunya ia besarkan dengan penuh kasih sayang.

Sebagai seorang perempuan yang berkarir, Sheryl Sandberg juga ngalamin banyak masalah di dunia industri yang dominan cowok. Oleh karena itu, ia menulis buku Lean In, dengan tujuan untuk berbagi cerita sekaligus mendongkrak semangat cewek biar ngga terjerat tradisi yang ada. Dia berpesan:

“Women need to shift form thinking “I’m not ready to do that” to thinking “I want to do that- and I’ll learn by doing it,” pSheryl Sandberg on Lean In

Buat cowok yang baca artikel ini dan ngerasa setuju, bisa bantu juga mengubah stereotipe yang ada. Caranya? Ya dengan dukung istri atau pasangan buat merintis karier. Jangan sampai cowok juga beranggapan cewek itu cuma boleh di rumah. Soalnya, kalo suaminya udah begitu, otomatis istrinya suka kebawa juga. Perlawanan harus ada dari dua belah pihak.

Intinya, jangan pasrah dengan double standard yang ada pada masyarakat. Cewek harus A, dan cowok harus B. Kalo lo sebagai cewek bisa ngelakuin B, ya lakuin aja. Bodo amat dengan persepsi orang-orang. Anjing menggonggong, kafilah berlalu.

Baca juga: Why Passion is Overrated