Opinion

Pengen Stand Out From The Crowd? Jangan Sekolah!

Dari dulu, sekolah selalu nomor satu. Iya, manusia pada umumnya memang mengenyam pendidikan di sekolah. Tapi, apa iya sekolah itu segalanya?

Negeri ini lagi heboh karena salah satu Menteri buat 5 tahun ke depan ‘cuma’ lulusan SMP. Jelas, Menteri itu jauh lebih disoroti dibanding menteri-menteri lainnya. Ada yang salut, ada juga yang menghujat. Tapi mau diomongin gimana juga, tetep aja menteri itu memang hebat.

Obrolan tentang sekolah pun mulai menguak. Apa benar, sekolah cuma satu-satunya cara untuk mendefinisikan intelektualitas seseorang? Sementara banyak sarjana pengangguran yang akhirnya milih ngelanjutin S2, karena mereka ngga tau mau ngapain lagi dalam hidupnya.

Udah sejak lama, sekolah dianggap jadi solusi pendidikan anak. Orangtua berlomba-lomba memasukkan anaknya ke sekolah unggulan, bergengsi, dan mahal. Biar bisa dipamerin dan dibangga-banggain gitu. Tapi, seperti yang kita liat, sekolah internasional sekali pun ada aja yang ngga beres.

Baca juga: Dreamdelion, Hidupkan Mimpi Masyarakat Pinggir Kali

Stand out from the crowd. Image credit: sparkplugpeople.com

Jangan-jangan kita terlalu sibuk mengagungkan sekolah, sampai lupa belajar itu bisa dari mana aja. Kayak Menteri tadi, misalnya. Ijazah boleh SMP, tapi bisnisnya udah tingkat nasional. Sementara yang udah Master Business malah masih jadi karyawan.

Boleh dong kalo kita berasumsi, sekolah formal ngga ngajarin apa-apa. Ya, ngajarin sih ini-itu, tapi in the end hanya sedikit sekali yang nyangkut di otak kita. Istilahnya, kita dipaksa makan ‘makanan’ yang sama dengan yang lain. Padahal bisa aja kita ngga suka sama ‘makanan’ itu, atau emang ngga butuh ‘makanan’ itu.

Kembali ke si Menteri tadi, dia dengan berani bilang kalo dia ngga suka sama ‘makanan’ itu. Akhirnya, dia keluar deh dari SMA, dan nyoba jadi pengusaha. Hasilnya? Kita lihat sendiri, dia jadi berbeda dan menonjol dibanding kebanyakan orang. Stand out from the crowd, bahasa kerennya.

Baca juga: Komunitas Jendela Majukan Pendidikan Dengan Budaya Membaca

Kalo boleh pake ibarat lagi, sekolah itu kayak cetakan. Kita dibikin semirip mungkin dengan yang lain. Kalo pun ada yang lebih pinter, ya range-nya segitu-segitu aja. Kalo ada yang bodoh juga masih bisa ngejar. Toh, udah ada standar dan batas yang jelas.

Sayangnya, standar dan batas di dunia nyata itu ngga sependek yang ada di sekolahan. Sebatas yang kita tahu, pilihan jawaban itu cuma A sampai E. Padahal dalam real life sebenarnya mungkin A sampai Z. Ini yang bikin kita ngga bisa mikir untuk mencapai Z tadi. Mau gimana lagi, kan kita cuma belajar sampai E di sekolah.

Terus, kita harus gimana? Kalo udah terlanjur selesai sekolah, ya jangan nganggep ilmu sampe situ aja. Masih banyak banget yang harus dipelajari. Jadi pembelajar seumur hidup gitu. Mending kita belajar dalam real life, dibanding sekolah formal yang bikin kita jadi cetakan.

Baca juga: Belajar Sejarah Indonesia Lewat Arsip Musik Digital

Header image credit: picjumbo.com