Featured

Dicari: Vaksin “Virus Hoax”

Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) merilis data kalo ada 800.000  situs penyebar hoax di Indonesia, ga salah ketik lho, emang 800.000 cuy jumlahnya! Kebayang gak, ratusan ribu situs tersebut yang “nyuapin” orang-orang Indonesia dengan informasi yang nyeleneh tapi ajaibnya dipercaya dan yang lebih bikin geleng-geleng kepala adalah informasi model gitu diteruskan ke grup WhatsApp (WA) keluarga. Kalo udah ngomongin grup WA keluarga nih, siapa yang suka pengen keluar dari grup, karena pusing liat om, tante, uwa, atau bahkan orang tua sendiri ngirimin informasi yang gak jelas? mau negur tapi gak enak, tapi kalo gak ditegur makin menjadi-jadi. 

 

Kalung anti virus, apaan lagi tuh?

Bayangin nih, kesebar informasi kalo ada penyemprotan virus Covid-19 dari Malaysia dan Singapura ke langit Indonesia. Coba pelan-pelan bacanya, “penyemprotan virus Covid-19”, ya kali? mau dijelasin dari aspek manapun, saya sangat yakin berjuta persen kalo itu gak mungkin. Tapiiiii, mbok ya, masih ada aja yang percaya, dan lagi-lagi saya nemuin informasinya di grup WA keluarga, ya grup WA keluarga saya sendiri. Giliran diingatkan baik-baik, dalih yang muncul malah “cuma mengingatkan, supaya kita lebih hati-hati” plus emoji seperti orang berdoa, yang jadi andalan. Jujur, gerah banget. Tren penyebaran hoax di Indonesia makin menjadi-jadi, tergantung momentumnya aja gimana. Sekarang kan kita lagi ngadepin krisis Covid-19, informasi hoax yang paling rame itu kalo gak di bidang kesehatan, ya di bidang politik. 

Eh ngomong-ngomong ya, pas lagi buka Instagram, saya nemu postingan beberapa artis yang kompakan pake “kalung anti virus” bentuknya sih mirip ID Card. Katanya sih yaaa buat mencegah Covid-19, Mulai dari boss nya ayam geprek, Ruben Onsu, sampe ke bapaknya Rafathar, Raffi Ahmad, juga pake kalung yang sama. Wow. Apa iya, mereka yang notabene sebagai public figure masih kurang bisa melakukan filter informasi? Apa mereka ga kepo dulu, “ini barang apa ya”, sebelum beneran pake dan diunggah ke media sosial masing-masing? Apa mereka sekarang nih, detik ini, udah tau kalo ternyata “kalung anti virus” yang mereka pake ternyata gak ada manfaatnya, justru berbahaya?

Padahal faktanyaa… 

Ahli Virologi dan Imunologi, Dr Ariana Davison, menyatakan bahwa “kalung anti virus” sebagai penipuan belaka dan bener-bener gak berfungsi buat melindungi seseorang dari virus jenis apapun. Nah lho, udah ahli yang ngomong, kalo masih gak percaya, bener-bener udah geleng kepala deh saya. Lagian ya, logika sederhananya aja deh, insitusi yang udah di level WHO aja belum menyatakan secara resmi kalo vaksin untuk virus Covid-19 sudah sempurna untuk diproduksi dan dilansir dari Guardian.com, para peneliti dan akademisi masih melakukan trial and error buat bikin vaksin yang tepat. Ini perusahaan abal-abal udah klaim nemuin alat buat “menangkal” virus. 

Sayang banget, banget, dan banget, kalo informasi hoax justru disebarkan oleh orang yang punya pengaruh, karena dengan gampangnya mereka bisa “menularkan” ke orang lain. Apalagi di level artis yang emang punya fanbase, gak sedikit fans yang menjadikan idola mereka sebagai panutan, termasuk dalam hal barang yang dipake. Duh. 

Menurut psikolog klinis dewasa, Rena Masri, informasi hoax yang isinya  cuma 1-2 paragraf tersebut punya dampak yang gak bagus buat kesehatan mental seseorang. Bisa muncul kepanikan, bahkan trauma. Catatan penting buat kalangan orang tua alias boomers, yang baru ngerasain “hype” pegang gadget, melek internet, dan keasyikan bisa halo-halo dengan temen lama dari jaman sekolah, kayak jadi “kaget” gitu istilahnya. Sayangnya, “kekagetan” itu gak diikuti dengan arahan yang bener. Sepakat gak kalo misalkan nih ya, para boomers lah yang harus diawasi dalam penggunaan gadget dan internet.

Berhenti di kamu…

Hal yang paling bikin bete tuh, udah mana percaya sama hoax, eh ngerasa udah yang paling bener dan ngasih kuliah singkat ke orang-orang, related gak? dan cenderungnya sih, menolak untuk membuka diskusi, yang ada malah pake urat, bukan pake analisis. Kalo udah kayak gini, jalan ninjanya adalah mending diem, daripada kesel sendiri.

Tapi sih sebenarnya yang paling baik adalah dengan cari tahu tentang informasi yang dibagikan. Kamu bisa cek kontennya Ayo Mikir, platform edukasi yang kontennya tuh isinya segala macam ilmu pengetahuan mulai dari psikologi sampe astronomi, menariknya di Ayo Mikir, juga ada cek fakta, jadi ada penjelasan dari informasi hoax yang beredar, termasuk tentang kalung anti virus, lho! Menarik banget kan! Ingat, kalo kamu nerima informasi hoax, udah berhenti di kamu aja. Informasi hoax itu dilawan bukan “dimakan”, ntar gumoh lagi. Hahaha. 

 


Konten ini merupakan hasil kerja sama Ziliun bersama Ayo Mikir

Ditulis oleh: Ade Irma Sakina

Disunting oleh: Azwar Azhar