Insight

Us (Anak Startup) VS Covid-19. Siapa yang “menang”?

Jadi begini…….

Sebelum ada krisis Covid-19, sebagaimana pegawai kantoran pada umumnya, hari Senin ke Jumat, manusia-manusia dengan berbagai OOTD nya, ada yang pake kemeja, kaos santai, batik, atau bahkan jaket Uniqlo yang entah emamg original atau KW super, entahlah…..yang jelas mereka sibuk mondar mandir dengan moda transportasi pilihan masing-masing, suka-suka pokoknya….tapi kesibukan itu mesti di “pause” dulu beberapa saat. Sekarang justru hari Senin ke Jumat,  kemeja dan celana tidur jadi OOTD sejuta umat, ga nyambung emang, itu karena harus rapi sebatas perut di depan layar laptop, dan sinyal internet stabil jadi andalan. 

Saya bagian dari narasi di atas, kadang saya mikir lho, rasanya kok Work From Home (WFH) ini bikin saya kalo lagi produktif nih, saya bisa ampe larut malam ngerjain kerjaan, tapi kalo lagi ga produktif, gabutnya kerasa banget, walaupun jarang sih ngerasain ini. Dulu, ya dulu, eh tapi kesannya kayak lama banget ya hahaha, pokoknya pas awal-awal aturan physical distancing diberlakukan, saya tuh termasuk yang sering misuh-misuh sama keadaan, kenapa sih gini amat kehidupan?, bikin tweet keluh kesah, bahkan kayak bingung gak jelas harus stok apa aja di rumah. Kayaknya bukan saya sendirian ya, banyak juga yang gitu kali yaaa……

Tapi itu dulu sih, sekarang saya sudah mulai menerima keadaan, toh gak ada untungnya juga sih saya mau ngoceh dari Sabang sampai Merauke juga, mendingan saya memanfaatkan waktu saya di rumah aja dengan hal-hal yang sekiranya bikin happy dan jaga kesehatan diri sendiri. Sebenarnya tulisan ini lebih kayak diary saya sih sebagai budak startup hahaha di tengah krisis Covid-19. Ya kalo rame kan, mana tau ada yang bisa mutualan! *wink*

Diambil dari berbagai sumber di internet, saya ketemu beberapa stereotype anak startup yang bisa jadi bener, bisa jadi agak gak bener, bahkan meleset, wqwqwq. Coba deh ya saya crosscheck dan masih valid gak kalo di masa krisis Covid-19 kayak sekarang.

Pekerjaan yang keliatannya santai

Santai? 

Hmmmm lebih tepatnya sih fleksibel, dalam artian, gak ada protokol yang bener-bener ajeg, kayak dresscode, alur komunikasi, jam kerja, bahkan kehadiran di kantor. Apalagi WFH gini, terkesan makin double deh fleksibilitasnya, pagi yang cerah dibuka dengan halo-halo tentang agenda hari ini mau ngapain aja, meeting beberapa jam sekali, ngerjain assignment ini itu, dan repeat.

Eh tapi ya, justruuuuuu nih, karena WFH, saya dan temen-temen di tim gak bisa lebih fleksibel yang bener-bener fleksibel, karena jumlah kerjaan cenderung lebih banyak dari biasanya. Ada aja yang dikerjain, baru napas sedetik, dua detik, ehhhhhh diminta bikin konten. 

Fasilitas “playground” di kantor

Kalo ini saya bisa bilang bener, karena kebanyakan nih ya, kantor startup punya fasilitas buat “main-main” di area kantor, biar gak stress pegawainya, ya minimal gak bosen lah. Di kantor saya sendiri nih, ada pojok khusus yang dibikin senyaman mungkin buat rebahan, baca buku, atau mimpi di siang bolong.

Yah ini sih yang kayaknya dikangenin sama anak-anak startup yang sekarang lagi WFH, ya kali di rumah saya, tiba-tiba saya minta ke orang tua buat bangun pojok khusus kayak di kantor. Tapi sih, jadinya saya harus kreatif gimana mengalihkan rasa jenuh atau stuck kalo lagi WFH dengan apa yang saya punya di rumah. 

Kudu inovatif dan kreatif

Namanya juga kerja di startup, perusahaan rintisan, jadi tiap individu yang terlibat harus inovatif dan kreatif buat bisa “gerakin” perusahaan. Apalagi banyak banget startup yang beti alias beda tipis, jadi mesti mikir gimana sih bisa ngegaet orang-orang pake produk atau jasa startup kita. Jadi tuh, pengalaman pribadi banget banget, saya kan “mainnya” di startup media, which is (udah kayak anak Jaksel banget dah) “produk” yang kita tawarin ke orang itu yaa utamanya sih informasi sama konten, wah kalo lagi masa-masa kayak sekarang, tiap saat mesti mikir mau bikin konten apalagi nih tentang Covid-19, apa yang relate sama orang-orang? Definisi “budak konten” adalah saya. Termasuk tulisan ini. 

Udah ya tiga dulu, hahaha, nanti tulisan ini malah jadi kepanjangan lagi. Momentum Covid-19 kayak sekarang bikin saya dan temen-temen yang kerja di startup jadi “bertumbuh”. Dalam artian, dengan adanya krisis kayak sekarang, justru kreativitas dan produktivitas kita (yaa saya pake “kita”, karena saya yakin, kamu yang baca juga ngalaminnya) malah jadi berkembang dari biasanya.

Kita mesti mikirin apa yang bisa kita lakuin buat seenggaknya berkontribusi dalam stuasi krisis. Kita mulai nyari cara yang tepat buat beradaptasi dengan keadaan dan mulai bisa apresiasi dengan hal sekecil apapun. Lebih mindful sih istilahnya. Kita bisa lebih sabar, lebih tenang, karena itu memang yang kita butuhkan banget supaya tetap “waras” di situasi yang serba tidak pasti kayak sekarang. 

So, selamat datang fase bertumbuh, gak hanya buat anak startup, tapi juga buat semua individu di luar sana. Tetap sehat dan “waras” ya, guys!

Jadi siapa yang menang? jawab sendiri sesuai versi masing-masing aja deh. Hehe.


Ditulis oleh: Ade Irma Sakina

Disunting oleh: Azwar Azhar