Story

Sinema VS Corona: Catatan Penting Buat Perfilman Indonesia dari Dennis Adishwara

Aloha!

Buat nemenin kalian yang udah hampir mati gaya karena di rumah seharian, Ziliun bakal hadir seminggu sekali di layar gadget kalian dengan  #SENYAWATALKSLIVE, ngobrol onlen bareng guest star yang ciamik dan expert di bidangnya. Eh iya, udah pada tau gak kenapa ada kata “senyawa” disana? Asli, belum tau? Cek di sini yuk! Udah tau kan sekarang? Pada dateng ya ke acara Senyawa+ tahun ini. Dijamin seru dan inspiratif pokoknya! Pantengin akun Instagram-nya trus buruan follow, okurrrr?  

Nah balik lagi ke #SENYAWATALKSLIVE, untuk episode perdana, kita ngobrol bareng guest star yang udah melanglang buana di dunia industri film Indonesia, plus doi juga aktif di Kratoon Channel sekarang! *wink*, yappp the one and only Dennis Adishwara, biar akrab kita manggilnya Om Den aja kali ya! Hehehe. 

Daripada lama-lama, nih ringkasan #SENYAWATALKSLIVE Episode 1!

 

Om Den, ceritain dong, gimana situasi industri perfilman film sekarang di tengah krisis Covid-19?

Secara garis besar, industri perfilman dunia lagi di posisi gigi netral, gak maju, tapi ga boleh mundur juga. Ada proses syuting yang mesti  cancel buat sementara waktu, jadwal film yang mesti diatur lagi, bahkan ampe setahun, padahal jadwalnya udah disusun rapi, bahkan dari setahun yang lalu, tapi enggak apa-apa, resources di industri film Indonesia tuh ga banyak. 

Maksudnya, secara angka emang banyak nih, ada lah sekitar 100-200 kru, tapi orangnya dia lagi, eh dia lagi. Itu jadi challenge banget, khususnya yang nge-handle produksi, kayak asisten sutradara, line producer, atau sound engineer. Regenerasi di dunia perfilman tuh harus banget ada…

Trus ya, resources tuh kebanyakan adanya di Jakarta, mostly ya, walaupun ada juga di kota lain. Makanya karena mulai dari pemain, produser, sewa alat, dan bahkan lokasi syuting juga di Jakarta, pas ada krisis kayak gini, mau gak mau jadwal syuting harus ditunda. Walau masih ada sih, tapi di luar Jakarta ya konteksnya, mereka nerapin  physical distancing dan mengurangi kru, misalkan 100 jadi 10 kru aja, and the location is also limited, misalkan lokasinya cuma di hotel doang, jadi istilahnya kita  syuting adegan yang bisa di shoot dulu. 

FYI, industri film itu sistem kerjanya berdasarkan project, bukan gaji per bulan, jadi they get money, dan pembagiannya dibikin beberapa termin, tergantung progress syutingnya juga. Makanya kalo ga aktif syuting sampe 2-3 bulan, bisa jadi kru banyak yang “teriak”, khususnya staf junior. Syuting diundur, otomatis pendapatan jadi turun. 

Trus, kalo gitu, menurut Om Den sendiri, gimana sih peluang kita buat bisa survive di situasi sekarang?

Kita tahu kalo pandemik ini kejadian di banyak negara, artinya gak kita doang nih. Nah, yang jadi masalahnya adalah gimana kita bisa bertahan di situasi sekarang dengan “uang tunai cadangan”. Nih coba kalian cari di internet, “Side hustling”  atau kerjaan sampingan. Semua orang harus punya ini, and it must be normal, I think, supaya kita bisa dapet pendapatan dari sumber yang lain. 

Contohnya adalah Inul Daratista, dia bikin video di Tik Tok sekarang, itu bisa jadi sekalian ngasih tau ke publik, kalo dia “ada” di platform itu dan ngehibur orang-orang. And it will give potential revenue, dari endorsement, misalkan.

Trus kita liat industri komik, mereka mulai buka komisi dengan pilihan kalo gambar wajah aja berapa tarifnya, kalo full body berapa. Intinya, kita harus adaptasi dan gak bisa leyeh-leyeh doang dan cuma jadi konsumen. Tapi harus stay sama pekerjaan asli juga, walau di saat yang sama, waktu luang yang ada bisa dipake buat kerjaan lain.

Ada yang nanya nih Om, business model gimana yang bisa dipake di situasi sekarang?

Sederhananya sih, kita ngasih jasa dan dapet uang dari itu, misalkan, aktor dibayar karena aktingnya dia, penulis naskah, dibayar buat tulisannya. Nah, di situasi kayak sekarang, misalkan kamu itu penulis yang biasa nulis naskah film atau nulis di Wattpad. Kamu bisa bikin kelas penulisan online via sosial media, anything you have and share your skill to people. The thing is you must be consistent to grow your service and product.

 Intinya jangan terus mikir kalo kita lagi di tengah pandemik, anggap aja kita lagi di  tengah massive social experiment, gimana caranya kita bersosialisasi tapi kita gak ketemu secara fisik.

Terakhir, satu kata deh Om buat industri film di tengah krisis Covid-19?

Struggling!

Makanya kita harus saling bantu satu sama lain di situasi kayak sekarang. Jangan mudah kemakan berita hoax, biar waras!  Mesti tetap sehat, fisik dan mental, biar daya tahan tubuh kita bagus dan virus gak mudah masuk. 

Kita gak tau kapan ini berakhir, ayo berjuang dan mulai nyari side hustling. Trus, banyak konten gratis yang bisa kamu manfaatin biar tetep produktif, misalkan kayak Amazon yang ngasih free reading buat sebulan ke depan. Atau, mungkin jadi instruktur e-sport, siapa yang tau kan? 

Nah, gimana? Seru banget kan hasil obrolan #SENYAWATALKSLIVE bareng Om Den! Buat yang pengen gabung, cek akun Instagramnya Ziliun, di sana bakal ada informasi jadwal sama guest star selanjutnya! Stay tune!


Ditulis oleh: Ade Irma Sakina

Disunting oleh: Azwar Azhar