Story

Filosofi Warteg, filosofi kebaikan, bersama #rantanghati

Minggu lalu, #SENYAWATALKSLIVE Episode 3 ngobrol bareng seseorang yang menurut saya sih, sangat super, bukan, bukan superman apalagi suparman, tapi kepedulian dia yang bikin saya bilang begitu. Sebelum saya nulis siapa narasumbernya, saya mau bilang kalo pasti banyak di antara kita yang menggantungkan nasib perutnya  di warteg, atau sekali dua kali pernahlah makan disana, ya kan? intinya sih, pasti pernah.

Kalo gak pernah, mungkin kamu ada bakat buat gabung di genk Super Girls, bareng Nia Ramadhani, Jessica Iskandar, dkk. Anyway,  hampir di setiap sudut jalan, pasti kita dengan ganpangnya nemuin warteg yang didalemnya ada macam-macam lauk, plus gorengan, lalapan, sama kerupuk. Belum lagi, yang jualan wartegnya juga jadi daya tarik tersendiri, biasanya sih kalo ramah, kita ajak ngobrol dua menit aja, dijamin porsi sayur yang kamu pesen bakal jadi banyak.

HAHAHAHA

Nah kenapa sih bahas warteg mulu? Tidak lain tidak bukan karena di sesi online talks minggu lalu, ada Peter Shearer, Founder Wahyoo Group, startup yang memberikan nilai tambah dan bermanfaat bagi warung makan di Indonesia. Yuk gak usah lama-lama, nih rangkumannya!

Hallo Mas Peter, ceritain dong kenapa bisa sampe kepikiran bikin Wahyoo.Group?

Coba deh perhatiin, warung makan di Indonesia tuh banyak banget dan enak-enak lagi, apalagi yang di pinggiran, bener gak? cuma sayangnya nih ya, kayak kurang terorganisir gitu, contohnya aja lah kayak penyediaan bahan baku, terus bersih atau enggaknya, belum lagi kemampuan bisnis yang punya warung makan, padahal peluangnya gede banget warung makan tuh, ada di mana-mana, dan yang makan disana juga pasarnya beragam. Sayang banget kalo ini gak dilihat sebagai peluang, apalagi sekarang teknologi udah makin maju dan bisa masuk ke dunia food enterprise, biar bikin usahanya jadi maju juga. 

Syarat buat warung makan yang bisa dibantu tuh apa aja mas?

Ada dua syarat utamanya, yang pertama harus ada tempat permanen, jadi buat warung makan yang pake semacam gerobak, kita belum bisa bantu, sama yang kedua ada kemauan dari pemiliknya. Ada beberapa warung makan yang kita ajak buat jadi mitra, tapi sayangnya yang punya justru gak mau, sayang banget kan, padahal kita kan niatnya pengen bantuin mereka, tapi susah juga kalo dari mereka nya gak punya keinginan buat maju dan berkembang. 

Denger-denger Wahyoo.Group bikin charity ya mas di tengah situasi krisis sekarang?

Iya bener banget, oh ya Wahyoo Group juga punya visi supaya semua orang bisa makan. Makan tuh kebutuhan sehari orang-orang, lho. Tapi sedihnya banyak yang gak bisa makan. Ironis banget. Makanya pas banget, di situasi kayak sekarang, di mana warung makan jadi sepi karena lagi physical distancing, driver online yang jadi sepi pelanggan, orang-orang yang jadi sulit buat makan karena pendapatan menurun.

WahyooGroup kerja sama bareng kitabisa.com dan social media influencer, Edho Zell, buat bikin project #rantanghati, di mana dari dana yang sudah terkumpul disalurkan ke warung makan buat nyiapin porsi makan siang ama makan malam selama 14 hari  kepada 500 kepala keluarga yang membutuhkan. 

Mulia banget mas, terus ada gak untold story dari project #rantanghati yang berkesan banget buat Mas Peter?

Ada banget, ini tuh kayak project ngumpulin orang baik dari mana aja, bahkan ada nih ya yang bikin saya terharu, ada anak SMP, dia bikin di situs kitabisa.com, kalo dia mohon maaf karena cuma bisa nyumbang Rp 10.000,00, disitu saya terharu dan yakin kalo nyumbang itu sebenarnya bukan dari nominalnya aja, tapi dari niat hatinya orang itu. Project ini atau kegiatan yang tujuannya buat kebaikan lainnya, gak akan bisa jalan kalo “tangannya” cuma sendirian, musti rame-rame biar yang dibantu juga jadi ikutan banyak. Sekalian mau ngajakin temen-temen juga kalo mau bantu bisa banget, karena sekecil apapun sumbangan kita, itu bisa berarti banget bagi orang lain. 

Baca juga: Bikin Warteg Naik Kelas, Startup Ini Wakili Indonesia di Ajang Google Demo Day Asia 2019

Percaya deh, kebaikan itu menular dan bikin seneng orang yang ngelakuinnya. Ada kepuasan tersendiri yang gak bisa dideskripsiin pake kata-kata pas kita bantuin orang lain. Gak percaya? Makanya cobain deh!

Jujur nih, saya yang mantengin Instagram Live episode ini plus yang nulis artikelnya jadi terharu banget, ternyata orang baik itu masih ada, eh salah bukan masih ada, tapi masih banyak! Saya langsung mikir, kira-kira saya udah bantu apa ya selama krisis akibat Covid-19 ini terjadi? Nulis artikel yang bener di Ziliun.com, mungkin bisa kali ya disebut bantuin, ya daripada saya nyebar berita hoax kan terus tiba-tiba nama saya dan Ziliun muncul di grup WhatsApp keluarga kamu, ih kan gak lucu. Hehehe!


Ditulis oleh: Ade Irma Sakina

Disunting oleh: Azwar Azhar