Opinion

Semua Hal itu ada Waktunya

Inget gak pas jaman SMP dulu, rasanya penasaran banget pengen pacaran? Biarpun dilarang guru dan orang tua, kayaknya pengen ngelawan mereka semua aja. Soalnya temen-temen yang lain pada pacaran. Lagian, kalau alasannya cuma supaya pelajaran gak keteteran, hmmm, ya udah lah, pasti bisa dikejar nanti. Intinya, gimana nyari celah biar tetep bisa pacaran.

Hasilnya? Yah, paling sebulan putus. Padahal udah ngabisin dua bulan sebelumnya stalking gebetan. Belum nyiapin diri buat nembak. Mana duit jajan abis buat beli kado dan cokelat. Huft.

Sebenernya, alasan orang tua dulu melarang kita pacaran bukan cuma sekadar karena takut pelajaran keteteran, tapi juga karena kita belum cukup umur. Belum cukup umur di sini artinya belum cukup dewasa untuk bertindak, mengambil keputusan, atau bertanggung jawab. Terutama karena kita belum punya banyak pengalaman yang membuat kita mampu mempertanggungjawabkan pilihan-pilihan kita sendiri, tanpa bantuan atau pengawasan orang yang lebih tua atau lebih berpengalaman.

Baca juga: Satu Cara Untuk Jadi Teman Semua Orang

Kalau salah melangkah sedikit, masa depan kita yang jadi taruhannya. Bisa aja kan, gara-gara pacaran, kamu jadi terpecah pikirannya, dan kehilangan kesempatan jadi juara kelas yang bisa bikin dapat beasiswa. Atau, kalau dapat pacar yang bengal, jadi ikut-ikutan dihukum guru karena bolos kelas. Cuma karena belum bisa memutuskan mana yang baik dan yang tidak. Makanya, orang tua suka bilang, semua hal itu ada waktunya. Bukannya gak boleh. Tapi ya, gak sekarang.

Sama halnya dengan bikin startup. Memang betul bahwa pengalaman adalah guru yang terbaik, tapi bukan berarti semua hal main hajar aja. Trus karena buru-buru pengen jadi, ngeskip semua langkah yang perlu diambil. Inget, ngga ada hal yang instan di dunia ini. Semuanya butuh waktu dan proses. Ada hal-hal yang tidak bisa dipaksakan harus jadi sekarang atau harus jadi cepat.

Baca juga: Menghidupi Potensi, Mengobati Impotensi

Sementara, banyak banget startup yang maksa untuk bisa sukses sekarang juga. Cuma ya, namanya sesuatu yang harusnya tumbuh organik, karena dikarbit jadi hasilnya setengah matang, setengah jadi, dan setengah-setengah.

Kalau memang harus belajar dulu, ya dilalui aja proses belajarnya. Dulu juga kita ga tiba-tiba bisa lari, mulainya juga dari ngerangkak dulu. Gak usah buru-buru minta ujian kalau materi yang dipelajari aja belum selesai. Kalo gak bisa dipaksa, ya sabar aja. Ibaratnya mau perang lawan raksasa, tapi baru ngerti pegang busur. Pegang doang lho, belum ngerti gimana nembakinnya.

Jadi dewasa itu jelas bukan cuma dilihat dari indikator usia. Tetapi juga pengalaman yang sudah dilewati, sekaligus pembelajaran yang diambil dari pengalaman tersebut. Intinya, do take your time. Ga ada salahnya persiapan matang sebelum nyemplung ke medan perang. Semakin matang, risiko salah dan jatuh akan semakin berkurang.

Baca juga: Kenapa Kita Belajar Sejarah?

Image header credit: picjumbo.com