Opinion

Romansa di Hari Raya, Awal Baru Buat Cinta-Cintaan Anak Muda

Ada yang menarik dengan momen lebaran tahun lalu, dilansir dari detik.com, tren pencarian di Google dengan keyword “menikah dengan sepupu” jadi populer. Hal ini diketahui setelah  seorang pengguna Twitter dengan username @ilmibumi memposting statistik pencarian dengan keyword tersebut di salah satu tweet nya dan mendapatkan banyak respon dari netizen.                              

Saya jadi keinget momen lebaran saya sendiri di tahun-tahun sebelumnya, pernah gak ya saya ngerasain “suka” sama sepupu sendiri pas lagi lebaran. Hm…sepertinya sih gak pernah, eits bukan karena pencitraan atau takut sepupu saya tiba-tiba baca artikel ini ya, tapi emang gak pernah. Kayaknya karena saya udah kenal ama mereka sejak masih kecil dan udah tau aib-aib yang cukup memalukan dari mereka. Alhasil, kemungkinan saya untuk sama sepupu sendiri hampir bisa dibilang gak ada. Buat keluarga saya yang baca artikel ini, pasti lagi menebak-nebak siapa sepupu yang saya maksud. Hehe. Selamat menebak!

Nah, karena pengalaman saya minim soal ini, saya akhirnya melakukan riset kecil-kecilan dengan beberapa temen yang pernah ada di posisi “suka sama sepupu” pada saat momen lebaran. Menurut sebagian besar mereka, yang sering menjadi trigger adalah ketika ada sepupu yang jarang mudik dan emang jarang berinteraksi, tiba-tiba muncul di hari lebaran. Namanya juga lagi ngumpul bareng keluarga, pasti banyak aktivitas barengan yang dilakuin. Nah di sinilah mulai muncul romansa-romansa yang diselingi dengan bisikan “kalo pacaran sama sepupu bisa gak sih?” 

Apalagi nih yaaaa, kebanyakan sepupu itu beda nya setahun dua tahun doang gitu, jadi jatohnya kayak temenan aja. Temen saya juga cerita kalo kadang suka “lupa diri” alias lupa kalo yang lagi diajak ngomong itu sepupu sendiri, anak dari om/tante/uwa, kayak lagi ngomong sama temen sendiri yang punya potensi buat jadi gebetan. 

Satu lagi yang menarik buat dibahas, romansa lebaran juga muncul dari dua pasang orang tua yang punya anak berlawanan jenis dan memiliki kemungkinan untuk dijodohkan. Modusnya sih yaaa, silaturahmi dari rumah ke rumah, terus sambil ngobrol-ngobrol, anaknya sekalian dipromosiin. Iya kalo anaknya suka, kalo gak, malesin banget, harus pasang muka ramah plus senyum sumringah, biar gak disangka jutek sama temen orang tua. Tapi kalo “match”, wah kayak ketiban rezeki. Anak tetangga yang selama ini “mendep” di rumah, jarang banget liat, kalo pun liat, paling pas doi ngambil pesenan Go-Food doang. Eh ternyata cakep bener, bikin mata jadi seger. 

Layaknya romansa sementara yang bersemi saat KKN, saat lebaran pun, romansa yang muncul juga sementara. Apalagi sejak ada pandemi, romansa khas lebaran juga bakal berubah. Romansa yang biasanya bermula dari tatapan dan salam hangat, berubah menjadi romansa bermodalkan foto profil yang ciamique nan aesthetic. Romansa yang awalnya ngandelin pertemuan fisik, sekarang akhirnya bergantung juga sama teknologi.

Anyway, menurut data yang dirilis oleh Time, di Amerika Serikat, tingkat penggunaan online dating apps meningkat hingga 30%, khususnya di kota atau wilayah yang jumlah kasus Covid-19 nya paling banyak.  Menariknya lagi, sebagian besar pengguna aplikasi tersebut merupakan newbie, alias “pemain baru”. Waduh, bahkan pandemi juga bisa bikin pola orang-orang nyari pasangan berubah ya.

Tapi coba deh kita sebentar merenung, justru perubahan pola tersebut seharusnya, seharusnya yaaaa, bikin para pencari cinta di luar sana jadi lebih komitmen, karena “kesempatan” untuk “nyari selingan” kemungkinannya kecil, kalo pun iya nih, paling kenceng juga sebatas video call. Maksudnya tuh, gak sampai ke tahap jalan bareng, makan bareng, apa-apa yang bisa dilakuin bareng deh. Eh? Udah jangan diterusin. Simpen di hati aja. Hehe.

Kembali ke laptop! romansa lebaran tahun ini nampaknya gak kejadian dan bakal berubah selamanya. 

Tapi tenang ya wahai pencari cinta sejati, manusia itu makhluk yang paling pinter buat beradaptasi dan nyari solusi dari setiap permasalahan. Inget pepatah ini, di mana ada kemauan di situ ada jalan. Tapi gimana bisa jalan bareng, kalo doi aja gak mau? eh, punten udah beda konteks. Hehe.


Ditulis oleh: Ade Irma Sakina
Disunting oleh: Azwar Azhar