Story

Q&A: Peter Shearer, Gagal Bukan Alasan untuk Nggak Sampai Garis Finish

Menurut saya, hidup itu kayak pertandingan lari, bakal ada jatuhnya, bakal ada sakitnya, bakal ada jalannya. Mau jatuh, mau diledek, mau jalan silakan. Tapi yang pasti, kita harus bergerak sampai garis finish. –Peter Shearer

Jelas popularitas augmented reality belakangan ini lagi naik daun banget, ditambah banyaknya raksasa teknologi yang mulai pake AR sebagai salah satu marketing tool mereka. Peter Shearer, Managing Director AR & Co, bilang kalo masa depan teknologi augmented reality di Indonesia bakalan cerah banget. Buktinya nih, AR & Co aja saat ini nggak hanya merambah pasar lokal, tapi juga internasional. Iya, dari Malaysia, Singapura, Philipina, Brunei, Thailand, bahkan Australia dan Amerika Serikat.

Beberapa waktu lalu, Ziliun ketemu dan berbincang dengan Mas Peter Shearer. Berikut hasil wawancaranya.

Sebenernya dari dulu suka dengan anything related to technology nggak sih?
Enggak sih sebenernya, karena kalo bahas soal suka lebih suka marketing dan advertising. Cuman kan sekarang memang masalahnya dunia marketing dan advertising harus related dengan keadaan sekarang.

Kalo dari latar belakang keluarga sendiri, gimana Mas dibesarkan?
Kalau di keluarga sendiri lebih ke arah entrepreneur, jarang yang ke profesional. Semua punya usaha sendiri, jadi dari kecil jadi punya mimpi suatu hari mau jadi successful entrepreneur. Sempet di dunia profesional dulu, nggak lama sih, beberapa bulan, dan keadan ‘memaksa’ untuk jadi seorang entrepreneur.

Baca juga: Kalau Robot Bisa Semuanya, Manusia Kerja Apa?

Peter
Image: Swa.co.id

Kalo bisnis pertama dulunya apa, atau langsung terjun ke AR?
Enggak sih, AR itu sebenernya nggak sengaja. Awalnya malah bisnis kayak orang kebanyakan, kayak bikin baju, seragam, bikin toko sulap, bikin website, katering dan yang lainnya. Toko sulap juga karena iseng,  waktu itu belum jaman ‘The Master” gitu, tapi karena memang orangnya usil dan butuh sesuatu buat deketin seorang perempuan, yaudah kenapa nggak gandeng tukang sulap, sambil kolaborasi jualan alat sulap, sambil curi-curi teknik sulapnya juga. Haha. Tapi itu cuman bertahan satu tahunan gitu.

Bisnis saya yang gagal udah banyak, dari katering sampai rumah makan. Waktu itu belum ada Go-Jek, cuman ya Jakarta udah macet aja, sekitar 2007. Kita pakai email marketing, tawarin katering lewat email kayak yang ‘sebarkan email ini ke 20 orang, dan dapatkan free lunch’. Kesalahannya adalah waktu itu nggak ada batesan promo ini sampe kapan, jadi banyak yang free lunch. Walau banyak yang order, tapi ujung-ujungnya banyak komplain juga sih.

Baca juga: Kenapa Mesti Peduli Tentang Masa Depan?

Akhirnya buka rumah makan itu, cuman ya tetep kan harusnya ada owner ada di sana buat ngawasin, kurangnya apa, manajemen distribusi bahan makananya gimana. Karena waktu itu saya cuman iseng juga, akhirnya ini nggak fokus dan nggak jalan juga.

Pernah juga bikin duniamakan.com yang waktu itu lagi hits pakai domain com karena mikirnya orang-orang kesusahan nyari restoran, jadi kita mau bikin portal buat orang nyari makan. Di sini, tantangan ada lagi, ternyata orangnya kita nggak banyak. Ya gimana, restorannya banyak banget, ngumpulin database-nya segitu banget, tapi nggak berapa lama ada restoran yang tutuplah, menu makanannya gantilah, akhirnya website jadi nggak update. Capek juga sih, akhirnya ya udah selesai.

Yang lanjut terus itu usaha konveksi, tahan sampe 5 tahunan karena saya nggak bisa fokus saking banyaknya usaha sampingan. Awalnya juga dulu saya sempet kerja di agency, 3 bulan doang sih, abis itu dipecat karena pengurangan karyawan. Dari situ sempet down, terus akhirnya punya semangat buat ngebuktiin kalo saya juga bisa kerja sendiri.

Sampe saya ketemu temen yang bikin mobile apps. Tahun 2009 beginian belum ada, akhirnya terjun disini karena waktu itu ada sister company yang bikin AR.

Sister company-nya itu apa Mas?

Partner saya waktu itu adalah Daniel Surya (WIR). Dia kan pakar branding, dia lihat saya kok sering banget bikin usaha. Lalu dia juga mau ngembangin yang mobile apps itu, akhirnya ya kita jalan sama-sama. Waktu itu belum ada WIR, ada unit yang dikembangkan oleh Pak Daniel yaitu AR. Karena memang orangnya nggak terlalu banyak, saya diperbantukan di AR itu. Singkat cerita sih, di situ rame banget bisnisnya. Pelan-pelan saya mulai fokus di AR ini, which is sampe sekarang saya jalan di sini.

Baca juga: 5 Hal di Film yang Mungkin Terjadi di Masa Depan

Mobile apps-nya terus gimana?
Mobile apps-nya terus masuk ke ARnya, karena ARnya kan sekarang bisa kembangin mobile apps juga. Kayak di-merge satu company itu.

Sebenernya AR kan baru, terus AR & Co kan baru ya di Asia. Gimana sih educate the market dan brand untuk nyoba sesuatu yang baru?
Sebenernya susah-susah gampang ya, karena mereka sebenernya mereka butuh sesuatu yang baru. Masak jualan caranya gitu-gitu aja. Sekarang kan harus merangkul anak-anak yang generasi millennials kan ya? Dan akhirnya ketika kita bilang AR, technology, mereka penasaran. Dan setiap kali kita demo, mereka langsung suka. Walaupun banyak tantangannya sih, salah satunya dikira kita jualan properti. Tapi lama-lama juga pasarnya teredukasi, kita juga sering ngadain workshop, roadshow, dan seminar.

AR kan dipakai buat marketing ya? Kalau di bidang lain, sebenernya ada impact-nya juga nggak Mas?
Bukan hanya di marketing sih, AR itu udah jadi bagian dari kebutuhan sehari-hari sih. Misal aja nih, bangun tidur kita lihat diri kita di kaca toilet, kita bisa lihat mood kita gimana, atau pas lagi makan terus baca koran dsb. Jadi, AR kalo sifatnya online bakal dibantu dengan Internet of Things, nggak hanya marketing aja sih.

Baca juga: The Future of Relationship: Nge-Hack Online Dating Buat Dapet Jodoh

Dulu pernah bikin yang di Kompas ya?
Iya, dulu kita jadi koran pertama di Asia yang menggunakan teknologi AR. Itu tahun 2010 atau 2011. Jadi orang harus ke websitenya Kompas, terus menghadapkan korannya ke laptop/komputer dan korannya bisa gerak-gerak kayak yang di Harry Potter itu.

Lalu seterusnya, AR & Co ini mau dibawa kemana?
Kita berharap dari tahun ke tahun, kita ngomongnya tu AR itu membawa membawa dunia virtual itu ke dunia reality sampe orang-orang itu nggak bisa ngebedain yang mana virtual yang mana reality. Kalau sekarang udah mulai pergeseran orang menggunakan laptop ke mobile, lalu ke kacamata, next semoga bisa sampe softlens gitu. Jadi bener-bener berasa interaktif dan virtual di depan mata kita.

Mas, kan tadi udah cerita dan banyak ngalamin kegagalan. Terus kenapa sih mau nyoba lagi?
Menurut saya, hidup itu kayak pertandingan lari, bakal ada jatuhnya, bakal ada sakitnya, bakal ada jalannya. Mau jatuh, mau diledek, mau jalan silakan. Tapi yang pasti, kita harus bergerak sampai garis finish. Jangan sampai orang kenal Peter sebagai orang gagal. Saya bersyukur di AR ini lebih baik dari yang sebelum-sebelumnya.

Image header credit: picjumbo.com