Insight

NGOBROLIN INDUSTRI KOMIK BARENG SUNNY GHO, CEO KOSMIK DAN CO-FOUNDER POPCON ASIA (2)

Ngomongin komik itu gak sesederhana yang kita bayangkan. Ngomongin komik berarti ngomongin kreator, ngomongin publisher dan konten, ngomongin pembaca, dan ngomongin dukungan terhadap industri. Ini lanjutan obrolan kita bareng Sunny Gho kemarin.

Ngomongin pembacanya

Para pelaku industri komik kita sepakat kalo jumlah pembaca komik di Indonesia itu berkisar di angka 5.000-10.000 pembaca (pembeli buku). Nah, kalo Si Juki itu beda lagi karena pasarnya udah umum banget, ada mungkin sekitar 30.000-an pembaca. Angka ini pun juga nggak diyakini akan berkembang dengan cepat.

Kalo Mas Sunny bilang sih, seandainya mau mensejahterakan teman-teman yang gerak di industri ini, angka 10.000 itu bisa dibilang kurang. Nah, kalo bisa gerak di angka 30.000 kayak Si Juki, baru deh bakal seneng. Publisher happy, artist-nya juga happy. Tapi kalo di bawah itu sebenernya masih kurang.

“Kita musti bikin komik dengan cerita khas Indonesia tapi juga yang bisa dibaca sama orang luar. Mau orang Malaysia baca, mau orang Jepang baca, semuanya ngerti dengan konten yang dimaksud. Tapi kita tentu nggak menggarami industri komik di sana juga kan, makanya kita musti bikin yang insightful nggak cuman educational. Makanya pasarnya nggak boleh Indonesia doang…”.

Baca juga: Infografik: Perjalanan Industri Komik Indonesia

“Kita butuh cerita yang nyangkut hajat hidup orang banyak, kayak misalnya Captain America. Nah, kalo di kita ada tuh namanya Suryaraka,” imbuh Mas Sunny.

Di Singapura, pembaca komik itu stabil di angka 1.000, nah di Indonesia dengan angka 5.000-10.000 ini kita harusnya bisa bikin talent-nya happy. Asumsi paling jelek aja sih, angka ini nggak bakal naik tajam 5 tahun ke depan.

“Kita optimis sama komik kita, tapi pasar bicara beda. Komik itu lintas budaya, jadi why not,” Sunny Gho.

Ngomongin dukungan

Image credit: youtube.com
Image credit: youtube.com

Eh, kamu pada tau nggak sih kalo beberapa negara tetangga kita tuh iri dengan perkembangan industri komik kita. Di Filipina aja misalnya, kreator itu bener-bener jalan independen biar karyanya bisa sampe ke orang lain. Di Indonesia, meski udah bagus ya tetep aja butuh dukungan dari berbagai stakeholders.

Mas Sunny bilang, industri ini butuh banget dukungan dari para stakeholders baik swasta maupun pemerintah. Kayak ini nih!

Yang pertama, PPN! Nah, ini sih musti dibedakan pungutan pajak dan royaltinya. Pendapatan sebagai komikus itu kan kecil, kalo dipotong ini itu ya dapetnya makin kecil dan bakal susah tumbuhnya.

Baca juga: Q&A: Arief Siregar dan Komik Digidoy, Ingin Me-“Medan”-Kan Dunia

Kedua, subsidi kertas. Di Jepang itu ya, harga komik sama biaya makan siang itu mahal kamu ngeluarin duit buat makan siang. Sedangkan di Indonesia? Orang mau beli komik itu mikir dulu karena harganya bisa buat dua kali makan siang. Ditambah lagi, ‘saingan’ ada di mana-mana. Lihat deh, nggak sedikit orang jualan game cuman $1. Orang mau beli komik tetep mikir dong! Kecuali kalo harganya turun, orang jadi bisa milih.

“Kita juga butuh banget bantuan media. Di sisi lain, kita tuh juga musti mikir news value kayak what’s selling of the comic kalo media pengen liput.”

Menurut Mas Sunny, selain hal-hal di atas perlindungan karya juga butuh banget. HAKI udah mulai jalan ya, tapi tetep aja butuh kesadaran para manusia buat nggak ngebajak. Duh malu deh, sesama tinggal di satu atap Indonesia tapi ngebajak karya sesama penghuninya. Mending ke laut!

Baca juga: Q&A: Shani Budi, Membentuk Tim Nusantaranger Lewat Twitter