Opinion

Mental Peminta

“Kenapa harus bayar kalau ada yang gratis?”

“Eh, kemaren lo abis ultah ya? Traktiran dooong!”

“Mana nih pajak jadiannya? Ga kasih PJ (pajak jadian) nanti ga langgeng, lho!”

Coba ngaku siapa yang pernah ngeliat kejadian kaya gitu? Atau lo sendiri yang ngalami?

Generasi jaman sekarang bikin prihatin. Masih muda, eh kok apa-apa udah di”pajak”-in! Seakan-akan, kita tuh butuh banget dikasih barang gratis. Gue sebenernya mikir juga sih, nulis tentang topik ini. Ga mau munafik, siapa sih yang ga suka gratisan? Ga perlu keluar effort, yang diinginkan udah tersedia. Tinggal minta aja. Bodo amat, mau pake cara “kode minta dikasih”, atau cara “frontal” dengan agak-agak maksa. Yang penting gratis!

Baca juga: Mengemis di Era Digital

Kalo lo dapet gratisan karena memang pure diberi dan orang yang memberi memang tulus ngasih sesuatu ke kita, itu lain cerita. Dengan menerima pemberiannya, otomatis kita menghargai dia. Coba deh bayangin, kalau kita nagih “pajak” ke temen yang ulang tahun, dan ternyata temen kita memberi hanya karena “Duh ga enak nih, masa gue ga traktir temen-temen gue, padahal sekarang kondisi keuangan lagi ga baik”. Dan akhirnya nraktir kita dengan kondisi yang agak sedikit dipaksakan. Cuma buat menyenangkan teman-teman yang mungkin belum ngerti sama masalahnya dia. Nahlo! Hati orang toh siapa yang tahu?

Mental ingin diberi dan bukan memberi memang sudah jadi booming di masyarakat kita. Tua, muda, sama aja. Padahal logikanya, orang yang memberi, artinya punya sesuatu “lebih” yang bisa dibagikan dan bermanfaat bagi orang lain. Sedangkan orang yang diberi, akan merasakan senangnya diberi. Kemudian perasaan nagih “mau dong diberi lagi” akan selalu muncul di kemudian hari. Bahasa umumnya adalah berharap atau ngarep. Parahnya, si pelaku ingin diberi dan bukan memberi ini biasanya ga sadar sama pola pikirnya yang salah!

Baca juga: Wirausaha Bermodal Duit Orang

Kenapa pola pikir kaya gini banyak dialami oleh masyarakat kita? Jawabannya ada pada habit atau kebiasaan. “Kenapa harus bayar kalau ada yang gratis?” ini seakan-akan udah jadi budaya. Pikiran yang dangkal, suka ngarep, dan mental gratisan ini bakal jadi penghambat lo buat nyelesein masalah. Lo ga bakal bisa ngasih solusi karena pengennya ngeluarin effort sedikit mungkin, kalo perlu malah ga usah ngeluarin effort sama sekali. Otak rasanya ga bisa berpikir kritis dan endingnya lo bakal gampang nyerah. Kalo pola pikir ini lama-lama sering ditanamkan di otak, ini bahaya! Apalagi kalo udah jadi kebiasaan, jangan harap lo bisa jadi orang yang berhasil, deh!

Coba kita telaah bareng-bareng, yuk. Di dunia ini sebenernya ga ada yang gratis! Ah masa sih? Nih contoh simpelnya, lo ditraktir temen. Dalam sudut pandang lo sendiri, lo dapet gratis. Padahal gratis disini artinya udah dibayarkan terlebih dahulu oleh pihak lain, yaitu temen lo. Contoh lain, seorang mahasiswa yang dapet beasiswa kuliah S-1 selama 4 tahun penuh. Mahasiswa ini ga bayar uang pendidikan sama sekali, alias kuliahnya gratis. Memang bener, dia ga mengeluarkan uang sepeser pun. Tapi, bukan berarti beasiswa ini bener-bener gratis. Ada pihak yang udah bayarin biaya kuliah mahasiswa itu terlebih dahulu. Nah trus, siapa yang nanggung duitnya? Ya pemerintah atau institusi pendidikan, dong! Emangnya perguruan tinggi mau, “menggratiskan biaya” bagi para mahasiswanya? Emangnya, lampu yang dipakai belajar di kelas, air dari keran kamar mandi, AC kelas supaya tetep nyaman belajar, dan internet yang diakses setiap hari di kampus itu gratis? Kasian dong nanti PLN, PAM, dan provider internetnya ☹

Baca juga: Realita Program Inkubator: Dikasih Hati, Minta Jantung

Coba pola pikir yang salah dan kebiasaan jelek tadi diubah, deh. Pasti masyarakat kita bakal jadi lebih baik. Caranya? Ubah pola pikir jelek ini menjadi pola pikir dan kebiasaan yang baik. Sederhana. Gue pribadi sering mempertimbangkan sesuatu dengan prinsip high risk, high return. Kalo lo berani ngeluarin usaha yang besar, dan bukan cuma ngarep dapet gratis, pasti lo bakal dapet imbal hasil yang sebanding dengan apa yang lo korbankan. Emangnya ada, success without sacrifice? Ngimpi kali, ye!

Seandainya pun, lo bener-bener dapet gratis bukan karena maksa atau minta, maka balik lagi ke bahasan sebelumnya; Dengan menerima penghargaannya, maka otomatis kita menghargai dia. Menghargai dengan cara membalas pemberiannya dengan dedikasi penuh. Sesimpel itu. Sulit kalo cuma dibayangin. Makanya harus dipraktekkin. Tapi kalo lo emang ga mau ubah pola pikir yang salah kaya gini, ya… up to you. Melihara pola pikir kaya gini sama aja bunuh diri. Karena udah tau salah, kok masih dilakuin!

Baca juga: Human Connection: Seni Meminta Tanpa Mengemis

Image header credit: givingtuesday.ca