Insight

Menerjang Badai Krisis COVID-19

Tiap nonton tayangan berita di televisi, bawaannya deg-degan mulu karena liat angka penyebaran Covid-19 yang makin naik tiap harinya, belum lagi di media sosial, banyak banget berita atau konten yang berseliweran, mending kalo isinya positif atau paling gak nih kalo emang isinya kurang menyenangkan, minimal kebenarannya valid, tapi ini enggak, udah mana ga menyenangkan, ditambah “bumbu” lagi. Hadeuh pusing banget tujuh keliling rasanya. 

Udah mana pusing sama berita, eh ditambah lagi pusing sama urusan kerjaan yang lagi kalang kabut karena mesti penyesuaian, kerja pake sistem online, konsumen pada kemana, gak bisa keluar dan ketemu banyak orang, padahal kerjaan menuntut buat keluar dan ketemu orang-orang. 

Ngomongin kerjaan di era yang katanya era milenial sekarang, gak salah dong, kalo startup jadi pekerjaan yang diidam-idamkan buat kawula muda, sampe ada jokes kalo udah pake OOTD celana jeans sama sneaker plus ID Card, itu udah OOTD anak startup banget. Hehehehe. Nah, di situasi kayak sekarang, startup juga termasuk ke dalam pihak yang mesti muter otak, mikirin gimana caranya biar bisnis tetap jalan. 

Baca juga: Manuver Startups Melawan Corona 

CEO Gelora.id, Dibyanta Satari, ngasih pendapat kalo startup dia sekarang butuh model bisnis yang baru dengan sumber daya yang juga diperbarui, tapi juga bisa ngasih sumber pendapatan. Gak cuma model bisnis yang dikembangin istilahnya, tapi dari segi komunikasi juga, mau itu komunikasi pihak dalam maupun pihak luar. 

Nambahin pendapat Mas Dibyanta, Managing Director Digitaraya, Nicole Yap, juga ngerespon situasi sekarang dengan ngedukung startup untuk ngambil keputusan di masa-masa sulit ini. Bentuk dukungannya tuh dengan insight dari para pakar, seminar daring bareng pihak Venture Capitals (VCs) dan para ahli, sama sesi mentoring 1:1. 

Digitaraya juga ngadain diskusi rutin bareng startup, biar bisa belajar satu sama lain. Di masa-masa kayak sekarang, kita percaya kalo butuh banget keberadaan ekosistem yang suportif dan saling mendukung biar startup terus berkelanjutan. 

Ini ngasih isyarat kalo misalkan, startup kudu adaptif sama setiap kondisi, mau angin, hujan, badai, semuanya, mesti dihadapi dengan persiapan yang matang. Menurut Alex Iskold, Alex Iskold, Managing Partner of  2048 ventures, ada 5 (lima) hal penting yang bisa ngedukung sebuah startup bisa bertahan dari segala tantangan dan juga persaingan bisnis, biar makin cihuy, buat penjelasannya nih dan sesuai dengan kondisi sekarang, ada tambahan bahasan juga dari Digitaraya. Yuk disimak!

1.Visi

Visi itu yang nentuin tujuan bisnis kamu ke depannya. Buat ngadepin segala situasi, visi bisnis gak harus berubah tapi yang paling penting harus bisa adaptasi. Paling enggak, sebaiknya nih, bisnis startup punya dua pilihan alternatif buat ngecapai tujuan, dan harus siap dengan perubahan mendadak yang bisa aja terjadi.

2. Nilai

Pertanyaan penting dari poin ini adalah: apa yang ngebedain startup kamu dengan startup lain? Ketika orang denger nama startup kamu disebut, apa yang muncul pertama kali di pikiran mereka?  

Di masa krisis ini, startup sebaiknya bisa memperhatikan nilai dasar yang sekarang kembali lagi jadi perhatian utama di masyarakat, nilai kayak apa sih contohnya, orang-orang makin peduli sama kesehatan dan lingkungan mereka tinggal dan juga tingkat gotong royong antar sesama juga ikutan muncul, bahkan meningkat. Keluarga yang kadang-kadang dulu terkalahkan dengan kerjaan, sekarang kembali jadi perhatian nomor satu orang-orang.

Startup sebaiknya juga harus fokus ke nilai-nilai ini nih yang dimiliki oleh orang banyak atau konsumen, supaya segala aksi startup juga sesuai dengan nilai-nilai tersebut.

3. Produk

Ini tuh jantungnya dari setiap startup, yaitu apa sih yang coba ditawarin. Tapi, yang pasti sih gak ngandelin produk-nya doang, tapi sistem nya juga harus bener dan gimana promosiin produk dengan efektif. 

Yakin banget nih startup yang nawarin produk atau jasa selain kesehatan, personal care, aktivitas di dunia maya, atau pengiriman barang, ikut mengalami penurunan dalam bisnisnya. Nah, buat meminimalisir hal itu, produk atau jasa yang ditawarkan harus bisa adaptasi untuk bisa ngikutin permintaan pasar dan keinginan konsumen kayak gimana, atau cari pasar baru dengan kegunaan yang sesuai, dan yang paling penting juga, mesti perbaharuin perencanaan keuangan jadi model yang lebih hemat juga, paling enggak buat 6 (enam) bulan ke depannya.

4. Feedback 

Tak ada gading tak retak, yappp! Bener banget! Mau di startup yang di level unicorn, bahkan decacorn sekalipun, pasti ada yang namanya miss atau kekurangan, makanya feedback dibutuhin banget, mau itu dari pihak internal atau eksternal. Poinnya sih tiap feedback yang masuk harus jadi bahan evaluasi dan ide buat ngadain improvisasi selanjutnya. 

Kayak misalnya, di situasi krisis Covid-19 kayak gini, startup mestinya bisa bikin perkiraan, concern terbesar apa sih yang  dimiliki sama konsumen, dari situ startup dapet gambaran tentang ide bisnis ke depannya buat menghadapi masa krisis. Siapa tahu kan? dari masa-masa kayak gini, kita dapat nemuin “cara baru” malahan yang bikin bisnis kita tambah pesat.

5. Resiliensi

Resiliensi atau istilah gampangnya “tahan banting”, nah ini penting banget harus dimiliki sama startup di kondisi pandemi kayak sekarang. Bahkan di titik paling rendah sekalipun, startup harus punya cara untuk bertahan. 

Pola pikir ini yang harus dimiliki sama founder dari setiap startup. Tapi, kalo pola pikir doang mah ga cukup, guys, mesti ada juga kemampuan buat ngambil keputusan, bahkan yang berisiko sekalipun, dan gaya kepemimpinan yang baik pastinya.

Don’t worry be happy, badai pasti berlalu, kok. Terkesan optimis banget ya, gak apa-apa. Semua ada jalan, eh bukan promosi si ijo-ijo itu lho ya, tapi beneran, semua ada jalan asal kita bisa “liat sesuatu lebih dekat lagi” dan sing yakin. Aminin dulu aja dah…..Jangan ampe stress, takutnya jadi double kill buat kita, wajar banget kalo kepikiran, tapi jangan sampe jadi penghambat kita buat berkarya.

Jiayo!


Artikel ini merupakan artikel kolaborasi bareng Ziliun bersama Digitaraya.

Ditulis oleh: Ade Irma Sakina

Disunting oleh: Azwar Azhar