Opinion

Memaknai Efisiensi Kerja dari Sistem Work From Home (WFH)

Kita bisa belajar banyak dari prinsip orang Indonesia, salah satunya kalo lagi ditimpa kemalangan atau musibah, cenderung kata-kata kayak “untungnya yang patah cuma kaki, bukan sama tangannya, untungnya masih hidup walaupun motor hancur banget, untungnya yang hilang cuma dompet, bukan sama handphone dan laptop….dan lain sebagainya” bakal keluar dilengkapi dengan senyum sumringah. 

Itu ngajarin kita semua kalo di setiap kejadian tuh ada aja sisi baiknya, kalo kita mau look it wisely sih yaa…. Nah situasi penyebaran virus Corona yang bikin sebagian besar orang kantoran harus kerja di rumah alias Work From Home (WFH) juga bisa kita liat sisi positifnya, at least artikel ini ngasih insight dari perspektif yang berbeda, gak melulu berita negatif yang berseliweran, karena balik lagi kayak kalimat pembuka dari artikel ini, selalu ada kata “untungnya” dari setiap kejadian, so ada “untungnya” juga dari diterapinnya WFH, kenapa? karena sebenarnya bakal muncul efisiensi kerja dan bisa ngaruh ke aspek lainnya.

Kayak apa aja sih emang efisiensi kerja yang muncul akibat WFH ini?

Gak perlu lagi meeting sama temen atau klien di Coffee Shop  

Kita mungkin gak asing lagi sama ajakan nongkrong cantik di coffee shop sambil bawa laptop dan buku catetan, bukan buat sekadar konten story di Instagram, kebiasaan kayak gitu juga biasa dilakuin buat urusan kerjaan. Ada yang berdalih butuh suasana baru buat diskusi atau brainstorming, atau butuh koneksi internet yang stabil, atau biar kesannya lebih santai. Tapi kalo dipikir-pikir lagi nih ya, buat konteksnya kota besar yang macet di mana-mana, apalagi pas rush hour, rencana ketemuan bisa ngaret dengan waktu yang sulit buat diprediksi, alasan klasiknya sih macet, hujan, atau karena emang telat aja, ngakunya sih “iya gue udah otw nih”, padahal otw dari tempat tidur ke kamar mandi, bukan otw yang literally lagi di jalan. 

Belum lagi kalo agenda pertemuannya ngelibatin banyak orang, harus saling tunggu satu sama lain, alhasil agenda pertemuan pun terpaksa diundur, karena kalo sepi, yah males banget dong. Okelah kalo emang hasil pertemuannya bermakna, tapi tetep aja ada waktu 1-2 jam bahkan lebih yang harus kebuang karena sebuah agenda “pertemuan” tadi. Bandingin dengan cara kerja WFH yang cenderung relatif lebih sederhana, yang kamu butuhin tuh gadget yang mendukung sama koneksi internet yang stabil. 

Gak ada lagi alasan telat karena masih di jalan atau mesti bikin alis mata yang aduhai, atau bikin bibir pake teknik ombre, apalagi kalo conference call, kamu masih pake kaos tidur sama celana boxer juga gak apa-apa, asal jangan ngelindur aja pas lagi ngomong. Terus kerasa banget sama cost yang harus dikeluarin, sekali duduk di coffee shop, kamu bisa ngeluarin duit ya paling enggak Rp 40.000,000, nah belom kalo kamu mau laper dan pengen mesen kue atau biskuit yang harganya juga lumayan. Paling kalo WFH, kamu cuma harus nyediaiin air mineral biar ga seret pas ngomong. 

Bikin business meeting irit waktu & biaya

Gak sedikit orang-orang yang pada akhirnya buat ngelakuin business meeting rela menempuh jarak yang gak deket, belum lagi biaya transportasi plus akomodasi yang mahal, belum lagi printilan-printilan kecil lainnya. Tapi semenjak ada anjuran buat gak berpergian dulu, mau itu ke dalam negeri atau luar negeri, aplikasi yang nyediain fitur video conference call langsung jadi alternatif paling diminati buat ngelakuin business meeting.

Walaupun emang lebih enak kalo ketemu langsung, apalagi buat bahasan yang penting kayak urusan bisnis, tapi fitur video conference call bisa jadi efisien juga kok guys. Nih yah misalkan ada 2-3 business meeting dan semuanya mesti moving  dari tempat ke tempat lainnya, berapa biaya yang harus dikeluarin dan waktunya, kalo pake video conference call seharian juga bisa dibabat abis dah 2-3 business meetingnya. 

Gak perlu lagi buat perjalanan bisnis cuman buat deal-dealan!

Ayo, siapa yang di sini udah ngerasain buat ngambil keputusan atau negosiasi itu ternyata segampang itu kan? Ini bisa ditiru banget di masa depan kalau wabah Corona udah pergi.

Kita memaknai WFH ini sebagai cara supaya performa kerja kita jadi efisien dan tetap bermakna. Gak ke kantor, gak buka komputer di depan meja, gak ketemu temen-temen secara real, bukan berarti gak kerja kan? Selama kerjaan beres dan komunikasi lancar trus hambatan yang muncul karena WFH ini bisa diminimalisir dengan sangat baik, kayaknya makna “kerja” itu tetap ada. WFH juga gak serta merta bikin kita gak bisa bersosialisasi atau membangun networking, semuanya tetep bisa dilaksanain kok, apalagi dengan teknologi yang makin mumpuni, itu semua bisa banget tercapai.

Tapi yang harus diinget juga kalo mau WFH atau engga, itu balik ke pribadi masing-masing, gimana kita bisa memposisikan diri kita di segala macam kondisi. Intinya juga WFH bukan alesan buat nunda-nunda pekerjaan karena simply gak ada yang ngawasin secara langsung, kerja mah kerja aja. 

Dannnnnnnn apakah kamu sudah mulai merasa pengeluaraan kamu berkurang karena budget buat transportasi online, sarapan, lunch, dinner, dan gak ketinggalan yang namanya boba kekinian mulai dipangkas karena WFH ini? Kalo iya, selamat, dan barangkali abis ini kamu bakal ngucap dalam hati “Untungnya kerja WFH yah, jadi bisa ngehemat anggaran, lumayan bisa ditabung”  atau barangkali ada “untungnya” yang lain…..hehehe.

Ditulis oleh: Ade Irma Sakina

Disunting oleh: Azwar Azhar