Story

Dilarang nge-game Orang Tua? Ini cara jawabnya

Buat para gamers pasti banyak banget yang pengen jadi pro player atau punya karir serius di bidang esports. Tapi banyak banget rintangannya, mulai dari enggak ada pembinaan di tingkat lokal, masih ada kerjaan, enggak punya channel. Tapi ada satu alasan klasik, yaitu hampir semua orang nemuin masalah ini, yaitu dilarang sama orang tua!

Alasan orang tua tentu macem-macem, pandangan nge-game itu cuman ngabisin waktu dan ngerusak otak, bikin males sekolah, dan alasan lainnya, walaupun di saat sekarang, potensi e-sports Indonesia udah mendunia, enggak cuman dari prestasi, market nya juga gede banget. Banyak banget profesi-profesi baru yang muncul dari esports enggak cuman atlit, tapi ada caster, influencer, marketing, game developer, dan banyak lagi.  Kalau udah dilarang begini banyak banget yang langsung down dan akhirnya nge-game yang tadinya udah seniat itu, tapi ujung-ujungnya cuman jadi hobi di waktu luang. Nah loh, emang enggak ada cara jitu buat ngebantahnya?

Saya berkesempatan mendengar perspektif terkait ini dari salah satu pemain pro, Ramadhan “Minoru” Budi, atlit divisi Free Fire dari klub RONE Esports di kegiatan EXP Esports Academy yang diselenggarain di Menara Digitaraya (27/11/2019). EXP Esports Academy sendiri adalah program kursus singkat untuk mengenal lebih dalam tentang industri esports dan berbagai peluangnya yang bisa menjadi karir bagi para pemain, caster maupun streamer .

Pria asli Jambi ini punya pengalaman menghadapi orang tuanya lewat cerita dia di panel dan lewat interview singkat.

Gimana dulu ceritanya bisa serius berkarir di esports?

Aku dari kecil emang suka banget nge-game, dari dulu itu mah udah biasa dimarahin sama mama, dipukul lah, hape dibanting, begitu lah. Nah mulai seriusin nge-game itu setelah SMA. Setelah SMA aku ke Jawa, aku sendiri dari Jambi ya. Di Jawa, aku kuliah bahasa Jepang karena emang suka banget dan pengen ke Jepang. Lalu ada waktu aku pulang ke Jambi, dan mutusin enggak mau balik lagi ke Jawa. Pas sekolah juga sering ngegame dan dimarahin saudara. Lebih baik di rumah nge-game terus dan tidur cuman 3 jam.

Awalnya bener-bener serius itu pas aku sekolah bahasa Jepang di Jawa, di daerah Sragen. Aku kuliah bahasa Jepang. Terus aku pulang ke Jambi, gak mau balik lagi ke Jawa, karena di sana juga dimarahin. Daripada sama-sama diomelin mau di sekolah ataupun di rumah, mending di rumah ya kan?

Baca juga: Pengen Karir Serius di Dunia E-Sport? Cari Tahu Ilmunya di EXP Esports Academy!

Sampe orang tua pun jengkel, pernah seminggu gak ditegor orang tua. Kalau pulang cuma makan doang, karena nge-game numpang di rumah teman. Tidur cuma 8 jam buat kejar jadi Top Global Pro Player. Akhirnya kewujud. Padahal tidur kurang itu ternyata salah banget di karir profesional. Setelah jadi Top Global Pro Player, baru lah dilirik sama klub-klub dan akhirnya bergabung jadi pemain profesional. Langsung dari Garena dan ngajak jadi player. Pas waktu itu selama satu setengah bulan win rate-ku  1200 poin. Di Indonesia ada sekitar belasan orang yang jadi Top Global juga, dan itu juga teman-teman main barengku.

Akhirnya, orang tua pun paham ini jalannya, karena mau diarahin gimana lagi coba, aku enggak cocok sekolah. Menurutku Kalau mau terjun langsung di sini itu totalitas. Akhirnya orang tua ngerasa, bahwa ini jalannya. Sampe akhirnya orang tua mendukung sampai saat ini.

Momen paling berkesan setelah menjadi pro player?

Momen paling berkesan itu pas  Final Dunia Games Golden Ticket. Cukup menyakitkan tapi enggak terlupakan. Ada 3 tim buat match final buat ngerebutin golden ticket ini. Ada Rone, RRQ, Star8, di situ kita kalah, tapi berkesan banget, banyak pelajarannya.

Baca juga: Berkarir Dalam Permainan

Di Jambi sendiri, atau di Sumatera emang gimana potensi para gamers / esports di sana?

Kalau di Free Fire sendiri, pemain-pemain dari Sumatera itu banyak yang jago-jago, komunitasnya juga banyak. Dari Sumatera, banyak juga yang jadi top player nasional.

Sekian cerita yang dibagikan oleh Minoru, jadi, buat yang pengen berkarir di dunia ini, coba renungin lagi dan bener-bener buktiin kalo dari game kamu bisa hidup dan menghidupi!