Insight

Corona is in the Town: Fasten Your Seatbelt, Please………

What’s Going On?

Perlahan tapi pasti, dunia yang biasanya gemerlap dengan segala perkembangannya, manusia yang berisik dengan segala ambisinya, sekarang justru lagi istirahat sejenak. Sudah tiga bulan terakhir ini, orang-orang lagi berdiri di garis yang sama untuk berjuang melawan satu virus, apalagi kalo bukan virus Corona. Gak banyak pilihan yang bisa diambil, kalo ga berjuang, manusia bisa kena seleksi alam, dan selesai sudah. Ihhh serem. 

Dikutip dari Harvard Business Review, akibat virus Corona, ada resiko besar yang “menghantui” pergerakan pasar global dan pemimpin dunia pun harus siap dengan resesi yang mungkin terjadi. Belajar dari pengalaman yang udah-udah, pas dunia dilanda krisis ekonomi global, strategi yang diambil mulai dari level mikro sampai ke level makro, mulai dari pengembangan model bisnis, sampai ke evaluasi seefektif apa sih kebijakan politik suatu negara diterapin buat ngelindungin rakyatnya. Kalo udah bersinggungan dengan ekonomi, aspek-aspek lain dalam kehidupan manusia juga pasti ikutan kena, iya gak? 

Pernah gak sih kamu kebayang kalo dunia lagi krisis ekonomi,trus  mau beli paket kuota aja gak bisa….gimana mau beli paket kuota yang harganya Rp 50.000,00 ya, mau beli air galon buat di kosan aja masih mikir-mikir, mending masak di magic com pake air keran, eh tapi nanti saldo token listrik cepet abis ….wah ribet juga ya….

Let’s Take a Look….

Kita liat dari hal yang besar, menurut data dari International Air Transport Association (IATA) paling ngga ada 2.95 juta karyawan maskapai di seluruh dunia yang terancam kehilangan pekerjaan. Bahkan maskapai sekelas United Airlines pun nurunin sampe 75% rute internasionalnya sampai bulan April, wow!

Starbucks, coffee shop yang sering jadi tempat nongkrong buat banyak orang, ada yang pure nikmatin kopi, ada juga yang sibuk bikin konten, “hey guys, lagi di mana nih?” lupa ingatan apa ya, dia yang ke sana dia yang nanya, juga kena imbas dari pandemik ini. Di Cina, 80% Starbucks pada tutup dan pendapatannya turun drastis sebesar 78%. Gak cuma Cina, Starbucks Amerika Serikat ama Kanada juga nerapin hal yang sama yang berlangsung selama dua minggu. 

Trusss, pengen nanya deh,  siapa diantara kalian yang main saham? Kayak prosotan, saham juga jadi anjlok tajam, PT Astra International yang harga sahamnya menjadi Rp 3.250,00, menurun hampir dua kali lipat kalo dibandingkan dengan akhir tahun lalu yang mencapai harga Rp 7.000,00 per lembarnya. Coba kalian itung-itung lagi deh risk management saham yang kalian pengen jual atau beli, mengingat isu Corona yang masih booming dan bikin harga saham jadi turun. Kepengennya untung eh malah buntung. 

Baca juga: Momen Mawas Diri Startup

Untuk poin pertama sampe yang terakhir, walau kerugian yang timbul juga secara itung-itungan duit, nominalnya fantastis, tapi pasti pada setuju gak kalo cuma beberapa kalangan yang ngerasain efeknya secara langsung, iya gak? Maksudnya, untuk kamu yang main saham, it will be, kalo engga, well gak berpengaruh secara signifikan. Tapi, pasti banyak yang setuju kalo misalkan harga kebutuhan barang sehari-hari naik, banyak orang yang kebakaran jenggot dah!

Hihihi….mentang-mentang di broadcast grup WA keluarga ada pesan yang isinya tentang manfaat jahe merah buat daya tahan tubuh, eh pedagang jadi di atas angin buat naikin harga, awalnya sih dengan  Rp 50.000, 00 kamu udah bisa dapet 1kg jahe merah, sekarang? Mesti nambah Rp 20.000,00 lagi jadi Rp 70.000,00. Trus ya, gula pasir juga ikutan naik, awalnya harganya tuh Rp 14.000,00, eh sekarang jadi Rp 17.000,00. 

Gak kebayang deh sama bahan pokok yang emang wajib ada di dapur, kayak beras misalkan, gimana naiknya.  Kalo udah gini, orang-orang kan yang awalnya bisa beli 1kg, jadi nya beli setengah kg aja, atau lebih parahnya gak beli sama sekali. Pedagangnya juga jadinya loyo, karena jumlah orang yang beli juga menurun. 

Trus apa lagi?

Nih coba dah itung pake itungan kasar, kalo kayak contoh di atas nih, satu toko Starbucks aja yang tutup, berapa orang yang harus berkurang penghasilannya? Kalo di satu toko ada sekitar 6-7 pegawai, dikali sama 5.000 toko deh, jadinya berapa…….belum lagi kalo lebih dari situ. Ekonomi jadi morat-marit karena virus mikroskopik satu ini. 

Catetan lain yang sekiranya penting tuh, gak semua profesi bisa pake sistem online alias Work From Home (WFH), mereka gak bisa  dateng ke kantor karena himbauan buat physical distancing udah di mana-mana, kalo masih nekat, bisa dikecam tuh perusahaan, tapi kalo gak ke kantor, produktivitas gak jalan, dan artinya pendapatan juga jadinya turun. 

Contoh simple deh, punya kenalan yang kerja di Event Organizer (EO), nah tanyain deh, gimana turunnya jumlah job yang masuk. Serba salah juga sebenarnya, di satu sisi pengen ngasih best hospitality ke klien, tapi di satu sisi kalo ngambil, sama aja ngedukung ini virus Corona nyebar. 

Fasten Your Seatbelt, Please…….

Kencengin “sabuk pengaman” masing-masing, jadi kalo ada “turbulensi” atau “senggolan” akibat virus Corona, kamu bisa “selamat”. Siap-siap juga buat “melaju” ya  guys, ke arah dimana kita semua harus menghadapi segala macam kemungkinan yang bisa aja terjadi, entah itu peluang atau justru tantangan.


Ditulis oleh: Ade Irma Sakina

Disunting oleh: Azwar Azhar