Opinion

Bikin Sesuatu yang Bermanfaat Buat Orang Lain, Bukan yang Ngeselin

Puncaknya, sang kreator game mutusin buat nyetop game ini. Padahal ia meraup keuntungan yang nggak sedikit. Keputusannya ini bikin para pecandu game-nya makin kesel. Udah game-nya susah nggak pernah tamat, tau-tau malah dicabut dari peredaran.

Lucunya, banyak orang yang iri setengah mati sama si pembuat game. Gila, nggak ngapa-ngapain dan nggak pake promosi apa-apa tiba-tiba game lo booming aja gitu. Lo tidur aja dapet duit. Tapi nyatanya, ia pun nggak sanggup dengan ‘kegilaan’ ini. Ia menyerah dan mutusin balik ke kehidupannya yang normal-normal aja. Iya sih ya, akun social media-nya aja kedapetan omelan yang bertubi-tubi gitu.

Terus, kita bisa ambil kesimpulan apa dari kasus ini? Jangan bilang lo mau buat game ngeselin selanjutnya. Lihat sendiri yang bikin game itu aja sekarang mau ‘gila’. Mau tau kenapa? Karena ia emang bikin sesuatu yang ‘nggak berguna’. Man, bikin game yang harusnya menghibur kok malah nyusahin orang sedunia.

Kita jelas nggak butuh lebih banyak aplikasi seperti ini. Dan lo harusnya bangga di Indonesia ada orang-orang yang lebih berjiwa lebih besar. Kayak mahasiswa-mahasiswi di Universitas Gadjah Mada yang membentuk grup bernama NextIn Indonesia, yang punya misi besar banget untuk membuat terobosi dan inovasi yang berguna di masa depan bangsa. NextIn berambisi memecahkan masalah-masalah sosial dan edukasi di dalam negeri. Keren ya tujuannya.

Mereka care banget sama isu sosial yang ada di sekitarnya. Mereka bikin game juga yang namanya LexiPal. Lo bakal ternganga kalo tau tujuan game ini apa.

LexiPal bertujuan untuk jadi media belajar anak-anak disleksia. Soalnya mereka sadar selama ini anak-anak itu media belajarnya masih konvensional. Cara pakainya pun dibuat asik. Anak-anak disleksia ngerasa kayak main game, tapi tetep ada report dan progress buat mereka. Jadi ini adalah media belajar yang dipecah jadi game-game kecil. Ini jelas berguna banget, khususnya buat anak-anak disleksia dan orang tuanya. Pastinya juga lebih bernilai dibanding game burung ngelewatin pipa.

Tahu kenapa mereka muncul dari ide ini? Ternyata sih sebenarnya, NextIn cuma punya cita-cita pengen nanganin masalah learning disabilities. Tapi setelah dikaji, ternyata learning disabilities itu luas banget, dan akhirnya mereka memilih salah satu learning disabilities yang penanganannya masih minim: disleksia.

“Di LexiPal, disediakan banyak media belajar untuk membantu anak-anak disleksia dalam belajar menulis, membaca, memahami bacaan, dan berpikir secara runtut,” tutur Vina Sectiana, salah satu otak cemerlang di balik LexiPal. Ini dia video teaser LexiPal yang lo bisa tonton.

Selain itu, UGM juga punya sekelompok mahasiswa yang menciptakan perangkat lunak “Health Circle”. Terobosan ini bisa ngasih pemetaan dan peringatan tentang penyakit menular yang sedang mewabah di suatu kawasan.

Aplikasi hasil kolaborasi empat mahasiswa dari disiplin Ilmu Komputer dan Kedokteran ini memungkinkan lo melihat peta pada Google Map dengan tanda-tanda yang menunjukkan lokasi mana yang rawan dengan penyakit apa. Contohnya nih ya, ketika dari media online ada ribut-ribut soal wabah hepatitis di daerah tertentu, lo bisa melihat tanda dan informasi penyakit apa yang menjangkiti kawasan tersebut. Kurang bermanfaat apa, coba?

Nggak sampe di situ aja. Masih banyak kok karya anak bangsa yang bermanfaat buat sesama. Memang sih, belum banyak yang ngehits banget. Tapi jelas mereka dapet apresiasi dari segelintir pemakainya. Inilah yang jauh lebih berharga, because they have bigger purpose.

Jadi, buat kamu yang lagi mau bikin aplikasi atau apapun lah, pastiin itu bermanfaat buat orang lain. Duit itu bonus aja kali. Tuh buktinya yang udah dapet banyak duit aja belum tentu tenang hidupnya.