Insight, Opinion

Bedah Kesalahan Landing Page Pada Alpha-Beta Version

Setelah kemaren bahas value proposition pada startup, ternyata itu bisa dijadiin dasar buat bikin landing page dari alpha version, lho! Jadi, buat ngedesain versi alpha atau beta dari sebuah aplikasi, unsur value proposition termasuk salah satu hal yang penting. Ada satu hal unik yang bisa diulas di sini, kita harus memasukkan satu hal psikologi yang penting dalam membuat landing page alpha-beta version. Satu hal itu adalah: motivasi!

Kenapa harus motivasi?

Karena kita tidak bisa mendeteksi user tanpa dia sign-up di landing page kita. Kita harus tau, kenapa sih user A mau sign up, dan user B ga mau sign up? Berarti user B belum tertarik, dong? Kenapa dia belum tertarik?

Berarti, user B ini mungkin bukan target pasar, atau dia belum menangkap benefit apa yang selama ini kita tawarkan di landing page, ya? Gali terus pertanyaan-pertanyaan ini. Sampe lo sendiri tau jawabannya, dan terapkan itu di aplikasi.

Kenapa user B ini belum paham sama benefit yang lo tawarkan, sehingga dia ga punya motivasi untuk sign up? Mungkin ada yang salah dari cara lo ngejual produk. Mungkin design landing page yang lo buat kurang catchy dan ga menarik. Mungkin kontennya harus dibikin simpel. Dan mungkin-mungkin yang lain. Daripada tebak-tebak buah manggis, gue mau nunjukkin design landing page yang kurang baik, namun kerap dibuat oleh para tim startup.

Baca juga: Pengen Startup Lebih Buildable? Mulailah Dengan Alpha Version!

 

BRAND STARTUP

Caption/penjelasan singkat dari brand

Video

Kolom Nama dan Email >> klik Get Early Access!

 

Kalo lo ngeliat landing page kayak gitu, hal apa yang ada di pikiran lo?

Apa lo bakal tertarik dan masukin email disitu buat sign up plus dapetin email subscribe?

Itu brand apaan sih, ga jelas banget? Video penjelasan? Gue ga butuh. Ngabisin kuota dan buang waktu aja.

Kenapa gue harus Get Early Access? Yang ada malah inbox gue jadi penuh sama spam produk ini.

Emang kayaknya sih, desain udah oke, typhography udah kece, tapi ya jangan cuma andelin itu doang. Mana produk yang selama ini dijual?

Baca juga: Bikin StartUp dengan Konsep ATM

Ide menyematkan video juga ga selamanya bagus. Ga setiap user yang browsing punya waktu untuk menonton video dari aplikasi yang bahkan dia aja ga ngerti itu aplikasi apa. User akan lebih fokus pada ‘apa yang bakal didapatkan dari sebuah website, secepat yang mereka bisa’.

Coba deh pikir lagi. Lo cuma punya waktu 8 detik buat ngedapetin perhatian dari visitor/calon user. Iya, 8 detik doang! Makanya kalo desain landing page lo udah bikin user ogah buat ngeliat dan ngegali lebih lanjut, lo terancam gagal di tahap awal.

Value proposition (VP) ga harus dikemas dalam bentuk video, dimana itu akan menghabiskan banyak biaya dan tenaga tim startup lo. Memang bener, video terlihat lebih menjual dan lebih ngetrend (disamping sekarang banyak banget orang pada nge-vlog). Tapi menjadikan startup lebih kredibel tidak harus ikut arus tren. Headline yang lo usung justru lebih penting dibandingkan video durasi kurang dari 5 menit yang belom tentu semua orang akan merelakan kuota buat nonton. Menjual produk itu bukan hanya ngebikin font size brand startup jadi super gede di halaman paling atas. Tapi, dengan lo tau yang mana yang salah, setidaknya lo ga akan terjerumus, dan bisa membuat hal yang sebaliknya, yang luar biasa!

Baca juga: Startup yang Bukan Sekedar Instrumen Finansial