Insight

Andai Ada Start-up Penitip Rindu Online…….

SAYUR……SAYUR……..SAYUR……..

Kangen banget duh denger abang sayur lewat depan rumah sambil teriak “SAYURRRRRR” trus pemandangan genk ibu-ibu yang udah siap buat jadi agen pembawa berita terhangat, tercepat, tapi belum tentu terpercaya. Mau masak sop, sayur lodeh, sambel ati, soto ayam, tinggal tunjuk, langsung bungkus, bayar, dan beres. Gak heran kalo abang sayur jadi man of the year banget bagi para ibu-ibu. 

Tapi sekarang abang sayur udah ga lewat lagi di depan rumah sambil teriak “SAYURRRRRRR”, genk ibu-ibu yang biasa ngumpul juga pada di rumah aja, lagi kumpul online  kali ya……Kemana sekarang abang sayur? Gak ada yang tau jawabannya. 

Dari desas-desus sih, dagangan si abang sayur jadi cepet banget abisnya, pada ngelakukin “semi panic buying’ buat ngisi kulkas nih, hmmmm apalagi kalo bukan akibat  dari krisis Covid-19. Wong udah abis ini kan, abang sayurnya ga mesti keliling jauh, ATAU emang dari sananya gak jualan, karena harga sayur sama daging yang melonjak naik dari pasar induk, jadi kalo mau dijual lagi, mesti ngasih harga berapa lagi, kalo mahal, jadi sepi deh yang beli, gitu sih…..

Tinggal Klik Aja…..

Untungnya ada aplikasi “jualan” sayur di Playstore ataupun iOS, sistemnya gampang banget, kayak belanja beneran, tapi ini virtual. Kamu tetep bisa rebahan puter badan kiri puter badan kanan, dan belanjaan kamu nyampe, tapi ada juga yang mesti nunggu 1-2 hari buat sampe di tangan pembeli. Sayurbox, juragansayur, carisayur, tukangsayur, tuh catet contoh aplikasi yang bisa kamu pake di tengah situasi kayak gini, and thank to me later

Emang sih sebelum ada krisis Covid-19, aplikasi yang di atas udah banyak yang pake, tapi sejak di situasi kayak gini, peningkatan transaksi makin meningkat, karena selain “kelangkaan”, orang-orang juga lagi menghindari banget yang namanya keramaian. Alhasil, dengan plus minus aplikasi “jualan sayur”, toh seengaknya ada kemudahan buat nyediaiin stok makanan yang sehat dan bergizi.

Pernah kan pasti kamu lagi mau mandi, eh pas udah di kamar mandi, pasta giginya habis, dan stok gak ada. Ya kali ga sikat gigi……hahahaha. Mau ke warung? Ih mesti keluar, tapi kan lagi physical distancing. Lagian kalo warungnya tutup, gimana dong? Buruan ambil ponsel, dan belanja virtual di KLiK Indomaret, Alfamidi, atau simply di fitur Go Mart atau Go Shop di aplikasi Karya Anak Bangsa, Gojek

Mau share pengalaman pribadi nih, jadi tuh sejak Work From Home alias WFH, yang namanya gadget mesti stand-by plus internet. Nah, tiba-tiba, gak ada angin gak ada hujan, kabel charger handphone rusak, panik, jelas!1!1!1!1!.

Mau ke store, aduh rasanya was-was juga, akhirnya beli deh di e-commerce yang pengirimannya di hari yang sama. Problem solved!

Peluang bagi E-Commerce…..

Menurut Hadi Kuncoro, Group CEO di PowerCommerce.Asia, mengungkapkan kalo pas di awal kemunculannya tuh, e-commerce ini segmennya di kebutuhan tersier, kayak fashion, elektronik, kosmetik, atau kalo ga entertainment. Kayaknya pasti ada nih, sekali atau dua kali, bahkan lebih, kamu window shopping di lapak gadget berbagai e-commerce dan abis itu ada hasrat ingin beli, karena HARGANYA LEBIH MURAH daripada di store resmi.

Tapi, sejak Virus Corona makin tinggi penyebarannya, segmen penjualan e-commerce bergeser ke health care, produk sanitasi, dan bahan makanan. Pernah gak sih kebayang beli hand sanitizer satu biji doang di e-commerce? mostly sih engga. Tapi sekarang? Mau harganya naik berkali-kali lipat, tetep dibeli demi “mematikan” si Virus Corona. 

Dan yang paling out of the box  adalah pembelian alat-alat beribadah juga semakin meningkat di e-commerce, contohnya SAJADAH, yap SAJADAH! Ini dampak dari anjuran Majelis Ulama Indonesia (MUI) buat make sajadah sendiri biar gak semakin menyebarkan Virus Corona.  Wah wah wah, peluang banget buat e-commerce nih!

Kerasa banget asli bedanya, sejak himbauan physical distancing ada di mana-mana, rasanya segala kegiatan yang bisa dikerjain lewat online, gak apa-apa lewat online aja deh. 

Tapi……kalau rindu? bisa dititipin jonline gak ya? Hm……soalnya udah kelamaan nih physical distancing nya, udah lama gak ketemu doi! Hehehehe. Ya kali! 

Huhuhu andai ada start-up penitip rindu online yaaa!