Insight

Cara Mudah Bikin Puisi dengan Aplikasi Keren Ini!

Aku mencintaimu.

Itu sebabnya aku tak kan pernah selesai mendoakan

keselamatanmu

Hujan Bulan Juni – Sapardi Djoko Damono

Perempuan datang atas nama cinta
Bunda pergi karna cinta
Digenangi air racun jingga adalah wajahmu

Seperti bulan lelap tidur di hatimu
Yang berdinding kelam dan kedinginan

Ada Apa Dengan Cinta

Apakah kau masih akan berkata, kudengar derap jantungmu. kita begitu berbeda dalam semua
kecuali dalam cinta?

Gie

Duh, rasanya mau meleleh banget ya kalo dibacain puisi, ya meleleh campur pusing juga sih, soalnya kadang ada bahasa di dalam puisi yang mesti diartiin secara tersirat supaya tau apa maknanya. Ngomong-ngomong soal puisi, emang gak ada matinya deh karya sastra satu ini, gak lekang oleh generasi dan waktu. 

Mau di belahan bumi manapun, puisi menjadi “bahasa” alternatif untuk mengungkapkan perasaan atau sebuah peristiwa. Pas lagi jaman pra kemerdekaan misalkan, banyak banget puisi yang muncul, ini jadi bukti kalo rangkaian kata ternyata mampu mewakili keadaan dan kerennya bisa dikenang, bahkan sampe beratus tahun kemudian. 

Di Indonesia, karya puisi diterima baik oleh masyarakat, malah makin ke sini, anak-anak muda sering mengidentikkan “puisi” dengan gaya hidup ala “anak indie”, yang katanya diikuti juga sambil minum kopi dan menikmati senja. Ada-ada aja deh….

Kalo kamu pengen coba-coba bikin puisi, ada beberapa situs yang bisa kamu pake buat ngembangin ide atau nyari inspirasi, atau kalo lebih suka bacanya aja, juga gak apa-apa, mana tau bisa dipake buat ngasih kode ke doi, ya itu juga kalo adaa sih…..hehe

Ada yang namanya Hello Poetry, di situs ini tuh kamu gak cuma bisa nulis puisi, kamu juga bisa baca tulisan dari orang-orang di seluruh dunia. Nah, buat ngasih kemudahan buat yang baca, bakal ada kategori per katanya, misalkan kalo lagi patah hati nih, kan enaknya, ((iya enaknyaaaa)), baca yang sendu sembilu gitu ya, kamu bisa milih kata kayak “broken”, “sad, atau “cry”, mungkin? galau banget ya pilihan katanya. Pokonya banyak banget deh kata yang relate sama situasi kita. 

Situs yang menawarkan fitur unik lainnya adalah Poem Generator, jadi ada kotak pencarian kata gitu, nanti kita masukin “kind” nanti muncul puisi yang berhubungan sama kata tersebut. Lucu bangettttt! Istilahnya sih semacam request puisi gitu. Oh ya, bentuk puisinya tuh pake struktur “Roses Are Red”, gituuuu… 

Coba macem-macem puisi | Poemgenerator.org.uk
Coba macem-macem puisi | Poemgenerator.org.uk

Ada juga HaikuJam, platform buat bikin kolaborasi menulis dari sekitar 600.000 orang dari seluruh dunia dengan 40 juta baris tulisan yang sudah berhasil dipublikasikan. Selain bisa bikin penggunanya jadi makin kreatif, juga bisa dapet temen dari berbagai negara. 

Di Haikujam, bikin puisi bareng para strangers ternyata seru juga | haikujam.com
Di Haikujam, bikin puisi bareng para strangers ternyata seru juga | haikujam.com

Kalo di Indonesia, ada Penakota.id, nah di sini yang kerennya ada geo tagging, jadi ada fitur yang namanya “Wisata Literasi”, yaitu fitur yang memudahkan kamu untuk mengetahui penulis yang pernah menuliskan karyanya di lkasi tertentu atau menginterpretasikan lokasi tersebut dalam karya mereka.

Banyak Kumpulan Puisi di Penakota | penakota.id
Banyak Kumpulan Puisi di Penakota | penakota.id

Gemeshhhhhhh paraaaaaahhhh!! Misalkan ngetik  “Bandung” di kolom pencarian, nanti muncul deh peta Bandung dan sekitarnya, terus ada tandanya buat daerah-daerah “yang ada karya puisinya”, dan ada nama yang nulis dan keterangan kapan tulisannya dibuat. Gak kebayang deh, pas nge-klik ada nama orang yang kita kenal. 

Cobain deh, guys. Apalagi di situasi physical distancing, kita butuh “distraksi”, biar gak bosen, bahkan stress karena di rumah aja. Bikin puisi atau sekadar baca aja, bisa jadi “distraksi” yang baik buat mengusir kebosanan atau pikiran yang mulai udah ke mana-mana. 

Oh ya, kepanjangan nulis, sampe lupa ngucapin, Selamat Hari Puisi Nasional! Semoga semakin banyak puisi dengan berbagai perspektif muncul, dan semakin banyak juga orang yang mengapresiasi karya sastra satu ini. Udah ah, mau udahan nulisnya, mau coba bikin puisi dulu, mana tau bisa jadi Bung Fiersa, ya gak? 


Ditulis oleh: Ade Irma Sakina