Insight

3 Keuntungan Menghindari Kolaborasi

Image credit: philogosrainbow.files.wordpress.com
Image credit: philogosrainbow.files.wordpress.com

Kita kan udah sering ngomong manfaat kolaborasi yang banyak banget nih. Gimana dengan kerugian kolaborasi? Atau dengan kata lain, untungnya menghindari kolaborasi? Nih ada tiga, simak yaa!

  1. Kerja jadi lebih cepat

Yap! Karena gak perlu nungguin partner dalam pengambilan segala keputusan, tanpa kolaborasi kerja jadi lebih cepat. If you want to go fast, go alone, kata peribahasa. Enak kan gak ribet?

Ya tapi layaknya freelancer yang ngerjain semua sendiri sebatas kemampuannya, orang yang menghindari kolaborasi gak bisa pergi jauh. Di situ-situ aja. Mau ningkatin kapasitas setinggi apa juga otak dan tenaga satu orang ada batasnya. Sementara orang yang berani berkolaborasi layaknya seperti entrepreneur, yang bisa menghasilkan berkali-kali lipat hasil dari usaha yang dilakukan.

  1. Hidup adem ayem tanpa konflik

Dari cuma main bareng temen sampe kerja bareng, konflik itu gak terhindarkan. People are the sources of conflict. Namanya keluarga atau sahabat sekalipun gak mungkin gak pernah mengalami dispute. Makanya, mending kerja sendiri deh ga usah berkolaborasi, biar adem ayem gak pake berantem dan sindir-sindiran. Ya kan?

Well, good luck with trying to avoid the inevitable.

  1. Semua jadi milik sendiri, gak perlu berbagi

Kalo bikin startup misalnya, bisa jadi founder tunggal, atau nyari co-founder. Mending sendirian ya, biar nanti kalau startupnya berhasil (amiiin…), sahamnya gak perlu dibagi-bagi ke co-founder. Biar aja jadi milik gue semua. Anyway gue hebat kok, bisa coding, bisa desain, bisa jualan juga.

Ya iya, kalo hasilnya baik, semua untungnya buat lo. Kalo kena masalah, ntah gagal atau ditipu orang, lo juga yang nanggung sendiri. Belum kalo stuck, dan otak lo lagi gak bisa mikir, ya stuck aja terus tanpa ada yang bisa nge-back up.

Jadi, demi keuntungan-keuntungan di atas, masih mau menghindari kolaborasi?

Image header credit: http://kathinkawalter.com/