Opinion

Buat Apa Kuliah Kalo Hasilnya Kayak Gini!

Kuliah tuh buat apa sih? Menuntut ilmu! Semua orang pasti jawab gitu. Klise bangetlah. Tapi.. buat rakyat miskin kaya gue, kuliah itu buat memperbaiki hidup. Kuliah biar dapet skill, terus bisa diterima kerja, dapet gaji agak gedean, biar bisa makan! Biar ga kaya Bapak gue yang tamatan SMP dan berakhir jadi tukang becak dan nyambi jadi tukang parkir. Mau makan terus dari recehan? Makan tuh receh!

Tujuan kuliah buat gue dan kebanyakan orang emang sedangkal itu. Terus kalo selesai kuliah ga dapet skill gimana? Ya ga kerja! Memang sih banyak yang beruntung tetep dapet kerja, tapi paling ya kerjanya ga nyambung sama apa yang dipelajari pas kuliah, kayak semacam sia-sia gitu ga sih.

Ya gapapa sih gapapa. Banyak orang berpendapat akan situasi itu bilang “Ya ga ada ruginya, kan di kuliah kita belajar hal yang lain seperti bersosialisasi misalnya”. Ga kuliah juga bisa kali kayak gitu mah! Ngapain bayar tiap semester untuk hanya bersosialisasi cantik.

Baca juga: Untungnya Jadi Kaya: Bisa Pilih Jurusan Kuliah yang Gak Bikin Kaya

Itulah kenapa orang kita tuh jarang punya expertise. Ya kuliahnya apa, ya kerjanya apa. Tapi kan Chairul Tanjung aja kuliah kedokteran akhirnya jadi pengusaha sukses dan jadi Menko Ekonomi? Berapa banyak sih yang bisa kayak gitu bro?

Gue sih yakin ya, lebih banyak orang yang pas lulus kuliah kelabakan bingung karena ga punya skill menonjol yang bisa dipake, karena ga dapet apa-apa pas kuliah.

Ya gimana ga mau dapet apa-apa. Jadwal mata kuliah ngoding yang seharusnya jadi yang paling utama, yang dateng cuma asisten dosen dan cuma disuruh ngetik kodingan di proyektor. Lah ngana pikir aja, di kelas gue itu ga semuanya pinter. Kalo disuruh kaya gitu mah kaga ngarti lah. Skill ngoding tuh kudu terlebih dahulu dipaparkan konsepnya, jadi ntu mahasiswa bisa ngarti.

Baca juga: Pembatasan Waktu Kuliah di Perguruan Tinggi

Ditambah lagi mahasiswa karyawan yang sibuk kerja, ditambah bawaan lahir yang ga kebiasa untuk eksplor sesuatu. Udah deh lengkap, selesai kuliah IT kaga ngarti apa-apaan.

Buat Bapak/Ibu Dosen, tanggung jawab Anda memang berat, saya mengerti Bapak/Ibu juga njelimet dengan urusan pribadi dan gaji yang nyaris ga mencukupi. Tapi kepedulian lebih kepada mahasiswanya bakal bikin generasi muda ga makan dari recehan terus. Ga usah muluk-muluk, ajarin mahasiswanya supaya bisa belajar sendiri, eksplor sendiri.

Buat orangtua, liatin deh anaknya. Bakat dan minat anak tuh diarahkan dari kecil. Jadi ga salah ngambil kuliah yang sia-sia. Itu tanggung jawab kalian juga! Dan pikir ulang untuk maksain anak kudu masuk jurusan apa.

Baca juga: Kenapa Biaya Kuliah Mahal?

Buat lo mahasiswa yang ngerasain kondisi kaya gitu, jangan cuma nerimo. Lo ga bakal dapet apa-apa kalo lo ga berusaha lebih buat masa depan lo. Yang bisa nolong cuma diri lo.

Buat mahasiswa yang kuliah di kampus berkualitas, lo beruntung punya semua akses itu, yang ga didapet sama rakyat miskin kaya gue. Semua fasilitas lo lengkap, jadi ga usah belagu untuk pake waktu lo cuma buat nongkrong-nongkrong ga jelas! Kalo lo ngerasa salah jurusan dan udah nanggung, go ahead dan cari expertise lo!

Buat mahasiswa yang dapet beasiswa di kampus yang bagus, bukan yang gagal dapet beasiswa kaya gue, seharusnya lo lebih ngerti gimana supaya ga mensia-siakan kesempatan ini. Go extra miles, please! Inget kita miskin. Ikutan kegiatan di luar kelas, eksplorasi sampe lo nemu strength lo, pick your battle, build your expertise.

Buat gue, yang agak beruntung punya self-drive dan lebih eksploratif, cuma menyayangkan aja kalo banyak temen gue yang ga dapet apa-apa pas kuliah.

Tapi tenang, gue ga mau cuma kritik doang kok. Gue akan mulai do something untuk usaha bikin ini semua lebih baik. Sesimpel ngasih tau ke temen gue untuk lebih eksploratif!

Ini kritik dan juga renungan buat gue sendiri kok!

Terima kasih.


Sutisna Mulyana adalah Project Manager di KIBAR. Tulisan ini sebelumnya dimuat di blog pribadinya, sutisnamulyana.com.


Header image credit: huffpost.com